alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir, Pejabat Pemprov Sulsel Diminta Ambil Hikmah

Muhammad Yunus Rabu, 22 September 2021 | 05:05 WIB

Kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir, Pejabat Pemprov Sulsel Diminta Ambil Hikmah
Ustadz Firanda Andirja membawakan ceramah kepada pegawai Pemprov Sulsel, Senin, 20 September 2021 [SuaraSulsel.id / Lorensia Clara Tambing]

Kisah Nabi Khidir bertemu dengan Nabi Musa tertulis apik dalam Alquran Surat Al Kahfi

SuaraSulsel.id - Kisah Nabi Khidir bertemu dengan Nabi Musa tertulis apik dalam Alquran Surat Al Kahfi ayat 60-82. Petualangan kedua Nabi ini penuh pelajaran.

Pejabat di Pemprov Sulsel pun diminta meneladani kedua sifat Nabi tersebut. Dikisahkan, Nabi Musa saat itu melakukan perjalanan jauh menuju laut. Dalam perjalanannya, ia bertemu dengan seseorang yang dirahmati Allah SWT.

Orang itu tidak lain adalah Nabi Khidir. Nabi Musa pun bertanya, apakah Nabi Khidir bersedia menerima Musa sebagai murid. Namun Nabi Khidir menjawab, Nabi Musa tidak akan sabar bersamanya.

Nabi Khidir pun meminta agar Nabi Musa tak menanyakan apapun sampai ia sendiri yang menjelaskannya. Keduanya kemudian melakukan perjalanan dengan menaiki sebuah perahu. Namun, di tengah perjalanan, Nabi Khidir melubangi perahu itu.

Baca Juga: Hari Pertama Tes CPNS Pemprov Sulsel, 308 Orang Dinyatakan Gugur

Nabi Musa kemudian bertanya alasan melubangi perahu itu. Sebab, bisa membuat penumpang di atasnya tenggelam. Nabi Khidir pun kembali mengingatkan soal persyaratan tadi. Nabi Musa tidak akan tahan bersamanya.

"Kisah ini mengajarkan kita untuk melakukan mudharat kecil untuk menghindari terjadinya mudharat yang besar," kata Ustadz Firanda Andirja kepada para Pejabat Pemprov Sulsel, Senin, 20 September 2021.

Nabi Khidir kemudian bertemu dengan seorang anak muda dan membunuhnya. Nabi Musa kembali bertanya-tanya alasan kenapa membunuh. Dan lagi-lagi, Nabi Khidir mengingatkan bahwa Nabi Musa tidak akan bersabar bersamanya.

Mereka pun berjalan bersama kembali hingga di sebuah kota. Sesampainya, mereka berdua meminta untuk dijamu oleh penduduk. Tetapi tidak ada penduduk yang mau menjamu mereka. Nabi Khidir pun melihat terdapat dinding rumah yang hampir roboh dan memperbaikinya.

Nabi Musa kemudian mengatakan bahwa Nabi Khidir bisa meminta imbalan sebagai gantinya. Namun, Nabi Khidir memutuskan untuk berpisah dengan Nabi Musa.

Baca Juga: Pemprov Sulsel Anggarkan Pembangunan Stadion Mattoanging Rp 70 Miliar Tahun Depan

Nabi Khidir kemudian menjelaskan yang terjadi selama perjalanan kepada Nabi Musa. Nabi Khidir mengatakan bahwa perahu yang ia lubangi merupakan milik orang miskin. Sedangkan, di depannya terdapat raja yang merampas setiap perahu. Sehingga hal itu dilakukan untuk menyelamatkan perahu tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait