alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Fakta Baru Geng Pembakar Mayat : Pemimpin Geng Adalah Muncikari Prostitusi Anak

Muhammad Yunus Senin, 21 Juni 2021 | 18:01 WIB

Fakta Baru Geng Pembakar Mayat : Pemimpin Geng Adalah Muncikari Prostitusi Anak
Polda Sulsel menggelar jumpa pers terkait pengungkapan kasus penemuan mayat dibakar di Kampung Tompo Ladang, Desa Padaelo, Kecamatan Mallawa, Kabupaten Maros, Kamis 17 Juni 2021 / [SuaraSulsel.id / Istimewa]

Polisi sebut pelaku adalah pelaku perdagangan anak di Kota Makassar

SuaraSulsel.id - Polda Sulsel mengatakan korban MR (20 tahun) yang dibunuh dan dibakar di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan memiliki hubungan spesial sesama jenis dengan pelaku MA atau Amin (19 tahun).

"Secara pribadi M Amin ini penyuka sesama jenis. Jadi dia punya pacar si MR ini," kata Kepala Bidang Humas Polda Sulsel Kombes Pol E Zulpan kepada wartawan, Senin (21/6/2021).

Zulpan mengungkapkan, berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, otak pembunuhan dan pembakaran mayat MR adalah Amin. Kekasih korban yang diketahui merupakan muncikari dalam kasus prostitusi anak di bawah umur di Makassar.

"Setelah didalami, Amin ini ternyata adalah muncikari, makanya dibilang penjualan anak di bawah umur. Dia biasa menjajakan anak-anak dibawah umur untuk diperjualbelikan. Laki-laki dan perempuan," ungkap Zulpan.

Menurut Zulpan, Amin tega menghabisi nyawa kekasihnya MR lantaran cemburu. Setelah mengetahui MR berhubungan dengan pria lain, melalui media sosial.

Baca Juga: Pria Dibakar di Maros, Jenazah Adalah Korban Cinta Segitiga Sesama Jenis

Kasus ini bermula saat Amin menjemput MR di rumahnya. Kala itu, Amin beralasan ingin mengajak MR ke Kawasan Wisata Malino, Kabupaten Gowa. Namun ternyata Amin membawa MR ke Hotel Wisata, Makassar.

Sebelum sampai di hotel, kata Zulpan, Amin merampas handphone MR. Untuk mengecek siapa-siapa saja yang diajak berkomunikasi oleh korban selama ini.

"Dalam perjalanan dia ambil handphonenya si MR, dia baca di situ WA, Facebook, semuanya. Ditemukan ada komunikasi MR sama pria lain. Jadi indikasi selingkuh ini lah yang membuat MA marah kemudian cekcok sampai di Hotel Wisata juga cekcok," jelas Zulpan.

Saat berada di hotel, keduanya sempat baikan. Namun, hal tersebut tidak berlangsung lama, setelah komunikasi MR dengan pria lain kembali dipersoalkan Amin.

"Malamnya ribut, tapi dini hari dia berhubungan intim sama si korban. Terus yang lain, tiga orang itu pengakuannya tidur. Tapi di kamar yang sama," kata dia.

Baca Juga: Terduga Otak Pembunuhan dan Pembakar Mayat di Maros Ditangkap

"Masih dia belum puas, pagi-pagi dipersoalkan lagi pukul 04.00 Wita pagi, dipukuli lagi sampai babak belur (korban)," tambah Zulpan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait