alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pesan Tanri Abeng Jelang Hari Pencoblosan Pilwalkot Makassar

Muhammad Yunus Jum'at, 04 Desember 2020 | 08:12 WIB

Pesan Tanri Abeng Jelang Hari Pencoblosan Pilwalkot Makassar
Tanri Abeng. (Foto: Antaranews.com)

Wali Kota Makassar harus berkarakter intelektual yang cerdas, kreatif, dan adaptif. Memiliki talenta dan keinginan besar memajukan Kota Makassar, serta memiliki integritas.

SuaraSulsel.id - Mantan Menteri BUMN Tanri Abeng yang juga tokoh asal Sulawesi Selatan berharap, warga Makassar yang akan menyalurkan hak pilihnya di pemilihan wali kota (Pilwalkot) Makassar, 9 Desember 2020, memperhatikan sejumlah kriteria penting pada calon pemimpin pilihannya.

Hal ini demi terciptanya kemajuan Kota Makassar dan warganya makin sejahtera.

Menurut Tanri, ada beberapa kriteria penting yang perlu diperhatikan warga Makassar, yaitu memiliki rekam jejak kepemimpinan yang bisa diukur. Baik sebagai pengusaha, politisi, atau birokrat.

Berkarakter intelektual yang cerdas, kreatif, dan adaptif. Memiliki talenta dan keinginan besar memajukan Kota Makassar, serta memiliki integritas.

Baca Juga: Sempat Menolak, Nurdin Abdullah Akhirnya Diperiksa Bawaslu Secara Virtual

Misalnya dipercaya masyarakat karena kejujurannya, berakhlak tinggi, dan pribadinya tidak tercela.

"Pemimpin yang memiliki 'intelectual capacity, haruslah berpendidikan, cerdas, kreatif, dan bisa beradaptasi pada perubahan-perubahan yang terjadi. Seperti perubahan ke era digitalisasi, revolusi teknologi informasi, semua kriterianya dapat diukur," ujar Tanri dalam keterangannya, Kamis (3/12/2020).

Jika seorang Wali Kota Makassar memiliki integritas yang baik, maka para pengusaha dari luar Makassar akan berbondong-bondong datang berinvestasi di Makassar. Sebagai basis kota terbesar di kawasan timur Indonesia.

Kota Makassar, di mata sosok ekonom kelahiran Selayar yang memiliki segudang pengalaman memimpin perusahaan multi nasional ini, sangat strategis.

Karena berada di antara kawasan timur dan kawasan barat Indonesia, yang dikenal sejak zaman VOC di Abad ke-17, sebagai pelabuhan andalan yang dilintasi para pedagang kopra dan rempah-rempah. Dari Maluku ke semenanjung Melayu.

Baca Juga: Cegah Penularan Covid-19, KPU Siapkan Bilik Khusus di TPS

Tanri juga menegaskan, posisi Makassar sangat strategis sebagai pusat perdagangan yang dapat meningkatkan pendapatan daerah dan warganya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait