facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kran Ekspor Kembali Dibuka, Sulsel Targetkan Kirim 3 Ribu Ton Porang Ke China

Eviera Paramita Sandi Sabtu, 02 Juli 2022 | 09:00 WIB

Kran Ekspor Kembali Dibuka, Sulsel Targetkan Kirim 3 Ribu Ton Porang Ke China
Tanaman Porang. [Antara]

Pengajuan proses rekomendasi ekspor dan eksportir serpih porang tujuan China tahap pertama telah dilakukan oleh Badan Karantina Perantina.

SuaraSulsel.id - Ekspor porang dari Sulawesi Selatan kembali dibuka tahun ini setelah sempat ditutup sejak Juni 2020. Terkini Balai Karantina Pertanian Sulawesi Selatan menargetkan ekspor komoditi porang ke China sebanyak 3.000 ton.

"Kita pernah ekspor 3.000 ton, tapi berhenti Juni 2020, itu terakhir. Makanya kita kembali mencoba menargetkan angka ekspor tersebut," ujar Kepala Balai Karantina Pertanian Sulawesi Selatan Natsir Luthfi Jumat (1/7/2022).

Saat ini kran ekspor Porang ke China telah dibuka dan dua perusahaan eksportir dari Sulsel juga telah mengantongi nomor registrasi sebagai salah satu syarat bisa mengekspor ke negeri Tiongkok.

Kedua perusahaan tersebut, yakni PT Harvestama Biota Alam dan PT Insan Agro Sejahtera.

Perusahaan ini mencatatkan diri sebagai perusahaan yang pertama kali memperoleh nomor registrasi dari Badan Karantina Perantina kepada GACC sejak digelar Maret 2022 lalu.

Pengajuan proses rekomendasi ekspor dan eksportir serpih porang tujuan China tahap pertama telah dilakukan oleh Badan Karantina Perantina kepada GACC pada Maret 2022 lalu.

"Syarat GACC, semua kebun porang harus teregistrasi termasuk rumah produksinya. Kami sudah mengajukan empat perusahaan eksportir tapi cuma dua yang berhasil mendapat nomor registrasi," ujarnya.

Seperti diketahui bahwa komoditi porang adalah komoditi unggulan di Sulsel. Menurut Kepala Dinas Perdagangan Sulsel Ashari Radjamilo ekspor ini telah memberi kontribusi sebesar 15 persen dari 10 komoditi unggulan terbesar di Sulsel.

"Kita tahun sebelumnya juga mengirim ke Vietnam, tapi tidak sebesar ke China," ujar dia.

Porang (Amorphophallus muelleri) saat ini menjadi unggulan ekspor komoditas pertanian Indonesia. Pemerintah terus mendorong pengembangan tanaman porang yang umbinya dapat menghasilkan produk turunan bernilai tinggi.

Komentar

Berita Terkait