facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Korban Kerusuhan Mei 1998 di Makassar Masih Trauma dan Dihantui Rasa Takut

Muhammad Yunus Senin, 16 Mei 2022 | 16:45 WIB

Korban Kerusuhan Mei 1998 di Makassar Masih Trauma dan Dihantui Rasa Takut
Ilustrasi kerusuhan [Shutterstock]

Cerita saksi mata dan korban yang mengalami langsung kerusuhan Mei 1998 di Kota Makassar

SuaraSulsel.id - Tulisan ini bisa menimbulkan rasa ngeri atau perasaan kurang menyenangkan. Mohon pengertian dan kebijaksanaan pembaca. Agar kejadian seperti ini tidak terulang.

Kerusuhan yang terjadi pada bulan Mei tahun 1998 silam masih menyisakan trauma bagi sejumlah korban di Kota Makassar.

SuaraSulsel.id mewawancarai sejumlah saksi mata dan korban yang mengalami langsung saat kerusuhan terjadi di Kota Makassar.

Saat itu pertengahan Mei 1998. Masih pagi, William baru sampai di sekolah. SMP Rajawali Makassar. Ia diminta penjaga sekolah untuk pulang.

Baca Juga: Wali Kota Makassar Danny Pomanto: Haji Kalla Ajarkan Sifat Jujur Dalam Berbisnis

"Penjaga sekolah itu warga asli Makassar. Katanya sekolah diliburkan. Disuruh pulang cepat, jangan kemana-mana," ujar William.

Ia ingat jalanan saat itu sangat lengang. Bus sekolah yang biasanya lalu lalang di pagi hari juga tidak nampak.

"Saya ingat ada beberapa mobil tentara yang lewat berturut-turut. Di situ saya mulai tidak tenang," ujarnya.

Sampai di rumah, pagar, pintu dan jendela sudah ditutup rapat. Ia tak boleh kemana-mana.

William yang belum paham apa-apa saat itu diminta untuk tetap diam. Karena penasaran, ia memutar radio dan mendengar ada penjarahan.

Baca Juga: Kondisi Pasien Dicurigai Hepatitis Akut di RSUP Wahidin Sudirohusodo Makassar Membaik

"Sebelumnya kan sudah ada berita mau demo besar-besaran tapi saya kira hanya demo," ujarnya.

Dari balik jendela, William melihat jalan Sulawesi sudah penuh dengan massa. Tidak hanya laki-laki, tapi perempuan dan anak-anak juga ikut. Mereka ada yang membawa senjata tajam dan kayu.

"Mereka bentak-bentak dan minta barang-barang. Ada yang minta beras, pakaian, dan peralatan dapur diambil," jelas karyawan bank swasta itu.

William mengaku sejak saat itu mereka selalu waspada hingga kini. Kadang ada rasa khawatir jika bertemu dengan warga lokal.

"Kalau dibilang trauma, bisa dibilang iya. Karena kita selalu waspada dan khawatir sampai saat ini. Tapi puji Tuhan di zaman sekarang ini, aktivitas kita mulai leluasa. Orang sudah melek dengan isu ras," tukasnya.

Kerusuhan Mei 1998 adalah kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa yang terjadi di Indonesia pada 13 Mei–15 Mei 1998. Tidak hanya di Ibu Kota Jakarta, kerusuhan juga terjadi di beberapa daerah di Indonesia.

Awal mula kerusuhan Mei 1998 disebabkan oleh krisis finansial Asia pada tahun 1997. Kerusuhan makin parah setelah empat mahasiswa Universitas Trisakti Jakarta meninggal ditembak di dalam kampus pada 12 Mei 1998.

Kondisi China Town di Kota Makassar direkam, Minggu 15 Mei 2022. Kawasan ini sempat lumpuh karena dijarah pada tahun 1997-1998 [SuaraSulsel.id/Lorensia Clara Tambing]
Kondisi China Town di Kota Makassar direkam, Minggu 15 Mei 2022. Kawasan ini sempat lumpuh karena dijarah pada tahun 1997-1998 [SuaraSulsel.id/Lorensia Clara Tambing]

Kerusuhan Rasial di Makassar

Andi Wijaya, masih ingat betul soal kerusuhan berbau rasial di Kota Makassar. Sasarannya adalah etnis tertentu di Kota Makassar.

Jauh sebelum kerusuhan Mei 1998, kata Andi Wijaya, Kota Makassar sudah pernah dilanda kerusuhan berbau rasial. Tepatnya bulan September 1997.

"Penyebabnya karena ada anak kecil yang dibunuh di (jalan) Kumala namanya Anni, anaknya dosen. Sempat heboh dulu itu berita," ujar Andi, Sabtu, 14 Mei 2022.

Kejadian ini dipicu akibat terbunuhnya seorang anak 9 tahun bernama Anni Mujahidah Rasuna. Ia ditebas parang oleh Benny, seorang anak pengusaha kecap di Makassar.

Dikatakan Andi, Benny diketahui punya gangguan mental atau penyakit kejiwaan. Ia sering mengancam-ancam warga dengan parang.

Waktu kejadian, Benny berada di perempatan Jalan Veteran dan Jalan Kumala menjelang siang hari. Ia mengancam setiap orang yang melintas di jalan tersebut.

Dari cerita yang ia dengar, Benny sempat melihat dan mengejar penjual tahu. Namun, sialnya ada anak kecil yang sedang pulang dari masjid, di sekitaran jalan itu.

Karena penjual tahu itu lolos dari kejarannya, anak kecil itulah yang jadi korban. Benny menebas anak tersebut hingga meninggal dunia.

"Tidak ada warga yang berani tahan dia. Karena bawa senjata tajam," ujar pria berusia 59 tahun itu.

Kondisi China Town di Kota Makassar direkam, Minggu 15 Mei 2022. Kawasan ini sempat lumpuh karena dijarah pada tahun 1997-1998 [SuaraSulsel.id/Lorensia Clara Tambing]
Kondisi China Town di Kota Makassar direkam, Minggu 15 Mei 2022. Kawasan ini sempat lumpuh karena dijarah pada tahun 1997-1998 [SuaraSulsel.id/Lorensia Clara Tambing]

Mediasi Akhiri Kerusuhan

Pasca kejadian itu, kata Andi, keadaan Kota Makassar masih baik-baik saja. Hingga tengah malam, ia mendapat telepon dari iparnya bahwa ada perang di sekitar Jalan Kumala.

Semua orang diminta untuk sembunyi. Andi yang masih bingung langsung mengunci rapat semua pintu dan jendela rumahnya.

"Keluarga bilang kacau di Veteran. Yang pembunuh (Benny) dibunuh. Disitu mulai rusuh," kenangnya.

Andi tinggal di jalan Sulawesi, cukup jauh dari lokasi awal kerusuhan. Awalnya, pemilik toko furnitur ini berpikir mereka akan aman.

Namun, ternyata tidak. Massa menyebar ke gang yang dihuni etnis Tionghoa. Tak hanya di jalan Veteran saja, tapi juga ke Jalan Sulawesi, Jalan Nusantara, dan sekitarnya.

"Jampea, Sulawesi, Serui ini lumpuh. Gelap. Lampu dimatikan semua," lanjutnya.

Andi tak menyangka kasus pembunuhan itu akan melebar. Bahkan berimbas ke keluarganya.

Rumahnya dilempari batu dan motornya dirusak. Andi hanya bisa memeluk istri dan dua anaknya yang menangis sambil bersembunyi di lantai dua rumahnya.

"Saya peluk ibu (istri) dan anak-anak yang menangis sambil berdoa. Di luar warga sudah teriak-teriak. Rumah sudah dilempar batu, motor astrea saya di depan hancur," ujarnya.

Toko elektronik di depan rumahnya juga ikut dijarah. Radio, kipas angin, dan kulkas diambil. Rumah yang lain bahkan ada yang dibakar.

Andi mengaku tak berani keluar rumah seminggu itu. Anaknya bahkan diliburkan oleh pihak sekolah.

Hingga akhirnya tentara melakukan mediasi antara sejumlah tokoh Tionghoa dengan warga lokal satu minggu setelahnya. Kerusuhan pun bisa diredam.

Pasca kejadian itu, warga keturunan Tionghoa di Makassar ramai memasang pintu besi tambahan secara masif di setiap rumah dan toko. Untuk melindungi diri.

Mereka takut kejadian serupa akan kembali terjadi sewaktu-waktu.

Kontributor : Lorensia Clara Tambing

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait