facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Alumni Perikanan Unhas Gelar Mubes IV di Kabupaten Pangkep, Dorong Kedaulatan Pangan

Muhammad Yunus Kamis, 16 September 2021 | 10:19 WIB

Alumni Perikanan Unhas Gelar Mubes IV di Kabupaten Pangkep, Dorong Kedaulatan Pangan
Rapat panitia Mubes IKA Perikanan Unhas [SuaraSulsel.id / Dokumentasi IKA Perikanan Unhas]

Ikatan Alumni Perikanan Universitas Hasanuddin

SuaraSulsel.id - Ikatan Alumni Perikanan Universitas Hasanuddin akan menggelar Musyawarah Besar atau Mubes ke-IV di Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan.

Musyawarah besar Ikatan Alumni Perikanan Universitas Hasanuddin akan dilaksanakan pada tanggal 18 September 2021. Tema yang diangkat dalam musyawarah ini "Sinergi Alumni untuk Kedaulatan Pangan Negeri". Musyawarah juga akan memilih ketua baru.

Alumni perikanan yang terdiri dari akademisi dan pelaku usaha perikanan dan kelautan akan berkumpul. Membahas pembangunan kedaulatan pangan di dalam negeri. Khususnya di Sulsel.

"Alasan akademiknya adalah kedaulatan pangan. Sebagai salah satu program prioritas RPJMN 2020-2024. Dimaknai sebagai upaya mandiri anak negeri untuk meningkatkan produksi pangan dari sumber daya hayati laut. Untuk mencukupi kebutuhan lokal dan meningkatkan volume ekspor hasil laut yang berkelanjutan," ungkap Aswin Munier
Steering Commitee Mubes IV IKA Perikanan, Kamis 16 September 2021.

Baca Juga: Tambak Udang KKP di Aceh Timur Ciptakan Multiplier Effect

Aswin mengatakan, kolaborasi Triple Helix menuju Penta Helix, dengan memanfaatkan pengetahuan, keahlian, pengalaman dan keterampilan alumni perikanan Unhas untuk maksimalkan pengelolaan pesisir, laut, dan pulau kecil. Berkeadilan ekonomi dan berkelanjutan secara ekologi.

"Membangun sinergi dan kolaborasi dengan pemerintah daerah yang bercirikan pesisir, laut dan pulau kecil. Salah satunya adalah Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan," katanya.

Memilih Ketua Umum dan Pengurus Baru

Ikatan Alumni atau IKA Perikanan Universitas Hasanuddin akan menggelar Musyawarah Besar memilih ketua umum dan regenerasi pengurus baru.

Mubes kali ini berbeda dari sebelumnya. Karena alumni yang hadir tidak hanya datang dari Kota Makassar dan sekitarnya, tapi juga dari beberapa provinsi. Seperti Kalimantan Timur, Jawa Barat, dan DKI Jakarta.

Baca Juga: Terapkan MBKM, Fakultas Perikanan UCM Akan Cetak Jago Wirausaha dan Jago Budidaya

Selain itu, format pertemuan akan dilakukan secara hybrid. Memadukan pertemuan luring (luar jaringan) di lokasi pertemuan, dan daring (dalam jaringan) menggunakan aplikasi zoom.

Berdasarkan pemaparan Ketua IKA Perikanan UNHAS Bachrianto Bachtiar, dan Ketua Steering Committee Mubes IV Haripuddin, Mubes IKA Perikanan akan diramaikan sekitar 50 sampai 100 orang yang hadir langsung di lokasi acara, dan setidaknya 400 orang secara daring.

Ilustrasi nelayan dan hasil laut Indonesia. (Dok : Istimewa)
Ilustrasi nelayan dan hasil laut Indonesia. (Dok : Istimewa)

Untuk Kedaulatan Pangan

Tema Mubes adalah “Sinergi Alumni untuk Kedaulatan Pangan Negeri”. Hal ini menurut Bachrianto Bachtiar sangat beralasan, mengingat alumni Perikanan Unhas saat ini telah berkarir di beragam profesi dan terlibat di banyak sektor usaha, termasuk tentu saja penangkapan, budidaya, pengolahan hingga ekspor produk perikanan.

“Diperlukan kolaborasi dan sinergi untuk memaksimalkan pencapaian alumni, terutama dalam mewujudkan keadilan dan kedaulatan ekonomi. Terlebih kondisi hari ini, dimana seluruh dunia sedang mengalami perlambatan ekonomi akibat Covid-19, dan negara-negara pengekspor pangan, termasuk sumber pangan dari laut, agak menahan diri melepas produk mereka,” jelasnya.

“Ini membuat negara-negara dengan sumberdaya alam melimpah seperti Indonesia harus merespons dengan kebijakan yang menitikberatkan pada ketersediaan pangan bagi rakyat. Juga merupakan tujuan akhir dari pembangunan pangan negara, atau biasa dikenal dengan istilah ketahanan pangan atau food security,” tambahnya.

Sinergi Alumni untuk Kedaulatan Pangan Negeri

Menurut Bachrianto yang biasa disapa Pak Dosen, setingkat lebih tinggi dari ketahanan pangan, dikenal juga kedaulatan pangan atau food sovereignty, yang dimaknai sebagai kebijakan yang lebih menitikberatkan pada kemandirian pangan.

“Termasuk di dalamnya perlindungan kepada petani dan nelayan, serta keberlangsungan ekosistem penyedia pangan, yang dalam konteks ini pesisir, laut dan pulau-pulau kecil,” ucap Bachrianto.

Presiden Jokowi saat berdialoh dengan nelayan di Lamongan [Foto: Beritajatim]
Presiden Jokowi saat berdialoh dengan nelayan di Lamongan [Foto: Beritajatim]

“Kedaulatan pangan sebagai salah satu program prioritas RPJMN 2020-2024, bagi warga IKA Perikanan UNHAS diejawantahkan sebagai upaya mandiri anak negeri untuk meningkatkan penangkapan ataupun penangkaran sumber-sumber protein hayati laut, ikan dan non ikaN, untuk memenuhi kebutuhan sendiri secara mandiri,” tegasnya.

“Dan itu dilakukan dengan cara atau praktik ramah ingkungan, yang berkeadilan secara ekonomi bagi nelayan, dan berkelanjutan secara ekologi bagi sumberdaya pesisir, laut dan pulau kecil,” tandasnya.

Sementara itu Haripuddin menambahkan, untuk mewujudkan hal tersebut, alternatif yang ditawarkan oleh para alumni Perikanan Unhas adalah kolaborasi “Triple Helix” yang akan bertransformasi secara alami ke “Penta Helix”.

“Dengan mengembangkan kemitraan pemerintah, swasta, kampus. Menjadi lebih membumi dengan interaksi antara lima mitra, yakni pemerintah, akademisi, pelaku usaha, masyarakat, dan media,” ucapnya.

“Kemitraan interaktif ini akan dilakukan dengan memanfaatkan pengetahuan, keahlian, pengalaman dan keterampilan alumni perikanan Unhas untuk maksimalkan pengelolaan pesisir, laut, dan pulau kecil. Memberikan nilai tambah kepada masyarakat nelayan dan ekosistem tempat mereka menggantungkan hidup,” jelas Haripuddin.

Dia menamabahkan bahwa kolaborasi interaktif ini juga akan fokus pada strategi membangun sinergi dan kolaborasi alumni dengan pemerintah daerah, terutama kabupaten atau kota yang bercirikan pesisir, laut, dan pulau kecil yang ada di Sulawesi Selatan.

Lokasi di Kabupaten Pangkep

“Pemilihan lokasi Mubes ini di Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan tentu saja tidak lepas dari tujuan mendasar dan misi dari kemitraan ini,” sebut Haripuddin.

“Keahlian, keterampilan, pengalaman, dan jejaring alumni Perikanan Unhas diharapkan dapat memetakan dan memberikan usulan solusi akan potensi, kesempatan, kelemahan dan tantangan yang dihadapi oleh daerah ini, yang akan ditindaklanjuti dalam bentuk pendampingan kepada pemerintah dan masyarakat,” ungkapnya.

“Pendampingan melalui berbagai program dalam bentuk perencanaan pembangunan berbasis daya dukung dan daya tampung pesisir-laut, kompensasi imbal jasa lingkungan, peningkatan kapasitas masyarakat nelayan pesisir dan pulau, serta pemberdayaan ekonomi melalui peningkatan kualitas hasil laut,” kuncinya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait