alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Petugas Rutan Makassar Bakar Handphone Tahanan

Muhammad Yunus Jum'at, 25 Juni 2021 | 18:30 WIB

Petugas Rutan Makassar Bakar Handphone Tahanan
Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas I Kota Makassar memusnahkan sejumlah barang bukti berupa handphone milik tahanan yang diselundupkan masuk ke dalam penjara, Jumat 25 Juni 2021 [SuaraSulsel.id / Istimewa]

Memperingati Hari Anti Narkotika Internasional

SuaraSulsel.id - Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas I Kota Makassar memperingati Hari Anti Narkotika Internasional (HANI). Dengan memusnahkan sejumlah barang bukti berupa handphone milik tahanan yang diselundupkan musuk ke dalam penjara.

Pemusnahan dilakukan dengan cara dibakar di Lapangan Rutan Kelas I Makassar, Jumat (25/6/2021). Barang bukti yang musnahkan antara lain adalah 16 buah handphone, 5 gunting, 8 cas handphone, 1 rokok elektrik, 2 pisau cukur, dan 2 ikat pinggang.

Kemudian, 12 sendok besi, 8 gunting kuku, 4 kabel, 2 hanger besi, 5 kartu remi, 20 korek gas, 1 pemanas air dan 3 pisau cutter.

Kepala Rutan Kelas I Makassar, Sulistyadi mengatakan, barang bukti yang dimusnahkan tersebut merupakan barang terlarang di dalam rutan.

Baca Juga: Mulai Dilarang Ketemu Keluarga, Tahanan KPK Cuma Boleh Dibesuk Daring Tiap Senin-Kamis

Sebab, petugas telah menyiapkan sarana wartel di tiap blok hunian sebagai sarana komunikasi dalam melakukan panggilan suara maupun video call.

"Pada dasarnya kan handphone itu dilarang. Jadi karena adanya penyelundupan handphone, dan kepemilikan handphone makanya disita," kata Sulistyadi kepada SuaraSulsel.id

Selain melakukan pemusnahan, kata Sulistyadi, dalam rangka memperingati hari Anti Narkotika Internasional tersebut juga ada ratusan warga binaan yang mengikuti rehabilitasi medis. Dengan cara mengikuti kegiatan seni.

Jumlah warga binaan yang mengikuti rehabilitasi medis diketahui sebanyak 200 orang. Sesuai anggaran DIPA tahun 2021 dan di tempatkan khusus di Blok Andi Djemma.

Menurutnya, penggelaran seni ini adalah sebagai wujud rehabilitasi narkoba. Dimana, kata dia, rehabilitasi bukan hanya bagaimana bisa sembuh pulih dari narkoba tetapi juga bagaimana bisa berkarya.

Baca Juga: Ditangkap di Medan, Sekda Nias Utara Pakai Baju Tahanan

"Kegiatan rehab medis ini dimulai dengan assessment dan konseling di bulan Januari dan dilanjutkan dengan terapi medis. Nanti diakhir Juli akan dilanjutkan dengan monitoring dan evaluasi disertai keterampilan. Jadi kami terus kembangkan bakat dan minat para warga binaan," jelas Sulistyadi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait