Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan: Mereka Cemburu Kepada Kita

KIB saat ini satu-satunya koalisi yang memenuhi syarat untuk mencalonkan presiden

Muhammad Yunus
Senin, 07 November 2022 | 10:00 WIB
Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan: Mereka Cemburu Kepada Kita
Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan saat berpidato di acara Rakernas PAN, Istora Senayan, Jakarta, Sabtu (27/8/2022) [SuaraSulsel.id/Dokumentasi PAN/Ria]

SuaraSulsel.id - Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan mengatakan Koalisi Indonesia Bersatu atau KIB saat ini satu-satunya koalisi yang memenuhi syarat untuk mencalonkan presiden. Namun, mereka tak ingin tergesa-gesa.

"Masih panjang perjuangan di KIB. Kita akan terus merekatkan hati kita, gerak perjuangan agar tetap solid, kuat dan kompak," kata Zulkfili, Minggu 6 November 2022.

Ia mengaku banyak yang meragukan KIB sedari awal. Mereka disebut akan layu sebelum berkembang. Namun ternyata semakin kuat, solid dan kompak.

"Mereka cemburu kepada kita. (Katanya) akan mati suri, pecah, berkeping-keping dimakan konflik. Tapi hanya KIB yang punya tiket cukup untuk mengusung Capres-Cawapres. Belum ada duanya," jelasnya.

Baca Juga:Muncul Penggalangan Arus Bawah Agar Ganjar Pranowo Jadi Jagoan KIB di Pilpres 2024, Ini Analisisnya

KIB Belum Punya Calon Presiden

Pertemuan Koalisi Indonesia Bersatu di Kota Makassar belum menentukan soal pasangan Calon Presiden dan Wakilnya. Tiga partai politik yakni Golkar, PAN dan PPP belum sepakat soal sosok yang akan diusung pada Pilpres 2024.

Ketua umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengatakan pihaknya tak ingin terburu-buru menentukan Capres dan Cawapres. Mereka lebih fokus menyatukan visi dan misi terlebih dahulu.

"Kita tidak ingin beli kucing dalam karung. Oleh karena itu, masalah waktu ini. Kita lihat Presiden mengatakan tidak perlu terburu-buru, tidak perlu sembrono, tapi jangan kelamaan," ujarnya, Minggu, 6 Oktober 2022.

Ia mengaku KIB tak ingin seperti partai lain. Asal mengusung tanpa program kerja yang jelas.

Baca Juga:Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan Kaget: Harga Sembako di Makassar Terlalu Murah

Saat ini, menurutnya, belum ada partai politik di luar KIB yang menawarkan program kerja. Mereka yang paling pertama.

REKOMENDASI

BERITA TERKAIT

News

Terkini

Tampilkan lebih banyak