facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ketua DPRD Kota Ambon Ely Toisutta Diperiksa KPK

Muhammad Yunus Rabu, 10 Agustus 2022 | 07:10 WIB

Ketua DPRD Kota Ambon Ely Toisutta Diperiksa KPK
Ilustrasi Gedung KPK. [Antara]

Sebagai saksi Tindak Pidana Korupsi

SuaraSulsel.id - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Ambon Ely Toisutta diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Kantor Markas Komando Satuan Brimob Polda Maluku, Ambon, pada Senin kemarin.

“Iya betul, Ketua DPRD Ambon diperiksa kemarin,” kata Juru bicara KPK, Ali Fikri, melalui pesan WhatsApp, Selasa 9 Agustus 2022.

Ia mengatakan, Ketua DPRD Ambon diperiksa sebagai saksi Tindak Pidana Korupsi (TPK) dan Tindak Pidana Pencurian Uang (TPPU) persetujuan prinsip pembangunan Gerai Alfamidi Tahun 2020 di Pemerintahan Kota Ambon atas tersangka RL.

“Para saksi hadir dan dikonfirmasi antara lain terkait proses pengajuan berbagai izin di Pemkot Ambon yang diduga ada setoran sejumlah uang untuk tersangka RL agar proses izin dimaksud segera diterbitkan,” katanya.

Baca Juga: Kejaksaan Agung Tuai Apresiasi dari KPK Terkait Penanganan Tindak Pidana Korupsi

Selain Ketua DPRD Ambon, telah juga diperiksa Kepala Dinas Kesehatan Ambon, Wendy Pelupessy, anggota DPRD Ambon, Everd H Kermite, Kepala Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah, Rolex Segfried De Fretes, Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah, Apries Gaspezs, Kepala UPTD Parkir, Izaac Jusak Said, dan pemilik Rumah Makan Sarih Gurih, Martha Tanihaha.

“Telah selesai diperiksa saksi-saksi tersebut kemarin, di Kantor Markas Komando Satuan Brimob Polda Maluku,” ungkap Ali.

Sementara itu, para saksi yang tidak hadir, Kadis Perindag Kota Ambon, Sirjohn Slarmanat, Kadis Kominfo Ambon, Joy Reinier Ardiaansz, PNS, Hervianto, Pemilik Toko buku NN, Sieto Nini Bachry, swasta, Grivandro Louhenapessy, dan Kepala Bappeda, Eneico R Matitaputty.

“Saksi-saksi tersebut tidak hadir dan segera dilakukan penjadwalan kembali oleh Tim Penyidik,” ujarnya.

KPK telah menetapkan Richard Louhenapessy sebagai tersangka penerima suap bersama staf tata usaha pimpinan Pemkot Ambon Andrew Erin Hehanusa (AEH), sedangkan tersangka pemberi suap ialah Amri (AR) selaku wiraswasta atau karyawan Alfamidi Kota Ambon.

Baca Juga: KPK Dalami Keterlibatan Korporasi Alfamidi Dalam Kasus Suap Eks Walkot Ambon

Dalam konstruksi perkara suap tersebut, KPK menjelaskan dalam kurun waktu tahun 2020 Richard, yang menjabat Wali Kota Ambon periode 2017-2022, memiliki kewenangan, salah satunya memberikan persetujuan izin prinsip pembangunan cabang ritel di Kota Ambon.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait