facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

7 Anggota Satuan Narkoba Polrestabes Makassar Diperiksa Propam Polda Sulsel

Muhammad Yunus Selasa, 17 Mei 2022 | 16:22 WIB

7 Anggota Satuan Narkoba Polrestabes Makassar Diperiksa Propam Polda Sulsel
ilustrasi penganiayaan, korban penganiayaan. [Envato Elements]

Diduga menganiaya warga hingga meninggal dunia

SuaraSulsel.id - Tujuh anggota Satuan Narkoba Polrestabes Makassar yang menangkap pengedar narkoba, Muhammad Arfandi Ardiansyah (18) kini diamankan. Mereka sedang dalam pemeriksaan bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Sulsel.

"Iya, sudah (ditahan). Sedang dalam pemeriksaan," ujar Kabid Propam Polda Sulsel Agoeng Adi Kurniawan, Selasa, 17 Mei 2022.

Arfandi diketahui tewas saat ditangkap di terowongan Rapokalling, Minggu, 15 Mei 2022, dini hari. Keluarga menduga Arfandi dianiaya.

Namun, kata Agung, pihaknya hingga kini masih menunggu hasil visum dari Dokkes Rumah Sakit Bhayangkara. Propam belum bisa menyimpulkan apakah anggota polisi tersebut bersalah atau tidak.

Baca Juga: Sopir Kecelakaan Bus Ardiansyah di Tol Surabaya Mojokerto Mengaku Tidak Memakai Sabu tapi Hasil Tes Urine Positif

"Masih tunggu hasil (visum) dari Biddokes, nanti kalau sudah ada hasil visum baru diketahui ada pelanggaran atau tidak, apakah ada penganiayaan atau tidak," jelasnya.

Sebelumnya diberitakan, Muhammad Arfandi Ardiansyah meninggal saat ditangkap polisi. Ia diduga meninggal karena dipukul anggota polisi.

Luka lebam di sejumlah tubuh almarhum disebut tak wajar. Lengan kirinya juga patah.

Dituduh Bandar Narkoba

Awalnya polisi menduga Arfandi adalah bandar narkoba. Saat penangkapan, polisi menemukan 2 buah saset sabu berat 2 gram.

Baca Juga: Usai Ibadah Waisak, Vihara Girinaga Kebakaran Akibat Lilin Jatuh

Namun belakangan pernyataan itu diralat oleh Budhi. Katanya, Arfandi adalah perantara, bukan bandar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait