alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ribuan Anggota Tarekat Khalwatyah Samman Berkumpul Rayakan Maulid Nabi Muhammad di Maros

Muhammad Yunus Jum'at, 29 Oktober 2021 | 06:20 WIB

Ribuan Anggota Tarekat Khalwatyah Samman Berkumpul Rayakan Maulid Nabi Muhammad di Maros
Tarekat Khalwatyah Samman yang berpusat di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan [Telisik.id]

Tarekat Khalwatyah Samman yang berpusat di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan

SuaraSulsel.id - Tarekat Khalwatyah Samman yang berpusat di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, memiliki metode berbeda dengan jemaah tarekat lain dalam merayakan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ini dirangkaikan dengan beberapa acara yang dimulai dengan salat Isya berjemaah dan zikir, serta merayakan haul ke-54 wafatnya Puang Lompo.

Mengutip telisik.id -- jaringan Suara.com, zikir ini lebih dikenal dengan nama Ma'rate atau dalam bahasa Arab disebut ratib. Digelar usai melaksanakan salat Isya berjemaah.

Zikir yang dilakukan oleh jemaah tarekat ini dilakukan rutin usai salat Isya dan Subuh. Jika saat bulan Ramadan, zikir ini dilakukan setiap malam usai salat Tarawih dan Witir.

Baca Juga: Mengenal Bekasem, Kuliner Cirebon yang Disajikan untuk Rayakan Maulid Nabi Muhammad SAW

Bukan sekadar melafalkan tauhid ratusan kali, zikir tarekat Khalwatyah Samman juga disertai dengan gerakan tubuh hingga tepukan tangan pada paha yang menjadikan zikir ini berirama.

"Zikir seperti ini kita laksanakan rutin di luar Ramadan pada waktu Subuh dan Isya. Nah saat Ramadan memang yang ikut ramai, karena jemaahnya bertambah usai salat Tarwih dan Witir. Ada juga yang ikut dari daerah lain," kata pelanjut tarekat Khalwatyah Samman, Syaikh Andi Wahyuddin Malik.

Gerakan zikir menurut mereka sebagai upaya menggugurkan dosa. Dengan terus menyebut nama Allah. Selain itu, zikir ini juga sebagai bentuk penyatuan antara Tuhan dengan makhluk-Nya.

Bacaannya juga sederhana. Pertama, para jemaah melafalkan kalimat syahadat sebanyak 100 kali. Selanjutnya, jemaah hanya menyebut kata Illa Allah sebanyak 100 kali.

Kemudian dilanjutkan dengan kata Allah, juga sebanyak 100 kali. Pada zikir terakhir, yang disebut zikir rahasia, jemaah cukup berseru kata 'ah' dengan bilangan tak terbatas, hingga imam berhenti.

Baca Juga: Libur Maulid Nabi Muhammad SAW, Ribuan Pengunjung Serbu TMII

"Jadi gerakannya ini maknanya sangat banyak. Salah satunya menggugurkan dosa seperti pohon yang diterpa angin dan daunnya berjatuhan. Sebenarnya, zikir ini kita anggap zikir biasa, karena masih ada satu lagi zikir dalam tarekat kami yang lebih besar. Tapi dilakukan di waktu tertentu saja, seperti kalau ada wabah atau kondisi negara sedang goncang," lanjutnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait