alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sopir Truk Pukul Benda Dibawah Terpal Sampai Tidak Bergerak, Saat Dibuka Ternyata Manusia

Muhammad Yunus Jum'at, 22 Oktober 2021 | 15:50 WIB

Sopir Truk Pukul Benda Dibawah Terpal Sampai Tidak Bergerak, Saat Dibuka Ternyata Manusia
Kepolisian Resort Belawan menangkap DI, sopir truk yang memukuli seseorang yang dikiranya pencuri [telisik.id]

Memukul berkali-kali benda dalam terpal sampai mati

SuaraSulsel.id - Sopir truk berinisial DI melihat terpal berwarna biru yang menutupi truk bergerak-gerak. Langsung mengambil balok kayu. Kemudian memukul berkali-kali benda dalam terpal.

DI (40 tahun) saat itu sedang memarkir truk di kompleks Pergudangan Bahari, Jalan Yos Sudarso, Kecamatan Medan Deli, Belawan.

Mengutip telisik.id -- jaringan Suara.com, aksi itu dilakukannya seorang diri. Warga Kota Medan ini melihat terpal berwarna biru penutup truknya bergerak gerak. Dia mengira bahwasanya di balik terpal itu ada orang yang akan mencuri muatannya.

"DI langsung mengambil balok kayu yang berada di lokasi dan memukulkannya ke arah terpal yang bergerak. Setelah DI memukulkan balok kayu ke arah terpal yang bergerak sebanyak 6 kali, dari balik terpal keluar seseorang dan langsung melarikan diri," ungkapnya.

Baca Juga: Kasus Pembunuhan di Subang, Danu Diduga Beri Keterangan Palsu, Ini Kata Pengacara

Setelah seorang melarikan diri, rupanya terpal itu masih bergerak, DI Kembali memukulkan terpal yang bergerak sebanyak 4 kali sampai tidak ada pergerakan lagi.

"Iya. Seusai aksi itu, DI berhenti melakukan pemukulan itu dan rupanya RA ditemukan meninggal dunia. Setelah insiden itu, keluarga korban membuat pengaduan ke Mapolres Pelabuhan Belawan, Kamis (21/10/2021) siang," tuturnya.

Polisi yang menerima pengaduan itu langsung memeriksa sejumlah saksi dan alat bukti yang dimiliki. Lalu melakukan pengejaran terhadap DI.

"Jadi, setelah menerima pengaduan itu, pelaku kami amankan di seputaran lokasi kejadian dan membawanya ke markas komando untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut," ungkapnya.

Menurut pengakuan DI, pemukulan itu dilakukannya karena menduga orang yang berada di balik terpal hendak mencuri. Tapi karena pelaku menghilangkan nyawa orang lain, dia dianggap melanggar undang-undang.

Baca Juga: Sopir Truk di Sumut Ditetapkan Tersangka, Ini Kasusnya

"Seharusnya, setelah satu orang melompat keluar, DI menghentikan pemukulan yang dilakukannya dan melihat apa yang ada di dalam, namun dia tetap melakukan pemukulan sampai akhirnya korban tidak berdaya dan meninggal dunia," tuturnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait