alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

KPK Permasalahkan CSR Bank Sulselbar ke Masjid Nurdin Abdullah, Kuasa Hukum Sebut MUI

Muhammad Yunus Kamis, 21 Oktober 2021 | 14:49 WIB

KPK Permasalahkan CSR Bank Sulselbar ke Masjid Nurdin Abdullah, Kuasa Hukum Sebut MUI
Sidang kasus dugaan suap dan gratifikasi proyek infrastruktur Pemprov Sulsel kembali dilanjutkan di ruang Harifin Tumpa, Pengadilan Negeri Makassar, Kamis, 21 Oktober 2021. JPU menghadirkan satu saksi dari pegawai Badan Pertanahan Negara [SuaraSulsel.id / Lorensia Clara Tambing]

Masjid milik terdakwa Nurdin Abdullah di Kecamatan Tompobulu, Kabupaten Maros, dipermasalahkan

Jaksa Penuntut Umum KPK Ronald Worotikan mengaku pembangunan masjid itu menguntungkan Nurdin Abdullah, karena berdiri di atas lahan pribadi milik Nurdin Abdullah.

"Semua saksi membenarkan mereka menjual tanah itu ke Nurdin Abdullah tahun 2020. Yang kami kejar kan alas haknya. Kami menyimpulkan yang mendapatkan benefit dari pembangunan masjid ini adalah terdakwa pak Nurdin," ujar Ronal.

Ia mengaku aliran dana pembangunan masjid ini masuk dalam dakwaan. Selain dana CSR Bank Sulselbar, juga ada dari beberapa pengusaha.

JPU KPK juga menaruh perhatian terhadap pencairan dana CSR oleh Bank Sulselbar. Pencairannya disebut tak sesuai prosedur.

Baca Juga: JPU Sebut Nurdin Abdullah Gunakan Uang Suap untuk Amal hingga Beli Jetski

Ronald menjelaskan jika CSR, maka harusnya diserahkan ke Pemda. Bukan ke pribadi.

Apalagi hingga kini masjid itu tidak dihibahkan. Begitupun dengan pencairannya yang cukup singkat. Hanya menyetor proposal bisa langsung cair.

"Kalau CSR kenapa bukan ke Pemda. Kan pemberiannya harus di atas tanah negara dong bukan di atas tanah pribadi. Kalau begitu saya juga mau kalau dibantu BPD untuk tanah saya, tapi kan gak bisa," ungkap Ronald.

"Dakwaan kami, terdakwa memanfaatkan jabatannya sebagai Gubernur untuk meminta CSR. Pencairannya juga terkesan gampang," lanjutnya.

Ia mengaku uang yang terkumpul oleh panitia masjid Rp1,1 miliar. Sementara yang sudah terpakai Rp900 juta lebih.

Baca Juga: Eks Kepala Bank Mandiri Bakar Buku Rekening Usai OTT Nurdin Abdullah

Sumber dana pembangunan masjid juga ada dari rekening Sulsel Peduli Bencana di Bank Mandiri. KPK sedang menelusuri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait