alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mahasiswa Universitas Negeri Gorontalo Bikin Kendaraan Listrik Hemat Energi

Muhammad Yunus Senin, 27 September 2021 | 13:15 WIB

Mahasiswa Universitas Negeri Gorontalo Bikin Kendaraan Listrik Hemat Energi
Mahasiswa Universitas Negeri Gorontalo berhasil membuat prototipe kendaraan listrik yang diklaim hemat energi. Model awal kendaraan listrik ini diberi nama Makuta Maleo [gopos.id]

Mahasiswa Program Studi Pendidikan Teknik Mesin Universitas Negeri Gorontalo

SuaraSulsel.id - Mahasiswa Program Studi Pendidikan Teknik Mesin Universitas Negeri Gorontalo berhasil membuat prototipe kendaraan listrik yang diklaim hemat energi. Model awal kendaraan listrik ini diberi nama Makuta Maleo.

Kehadiran prototipe mobil listrik hemat energi tersebut, diapresiasi Rektor Universitas Negeri Gorontalo, Eduart Wolok.

“Ini seperti menjadi kado istimewa di Dies Natalis ke-58 UNG. Tentu saja, ini adalah inovasi yang lahir dari kerja keras mereka, dan patut kita apresiasi. Mereka telah menghadirkan sesuatu yang akan sangat dibutuhkan di masa depan,” ungkap Rektor Eduart.

Mengutip gopos.id -- jaringan Suara.com, inovasi yang dilakukan mahasiswa Pendidikan Teknik Mesin yang tergabung dalam Tim Otanaha ini, kata Rektor, diharapkan bisa menjadi pemantik semangat inovasi bagi mahasiswa lainnya di kampus UNG.

Baca Juga: Nissan Motor dan Waseda University Uji Proses Daur Ulang Motor Kendaraan Listrik

“UNG secara institusi akan senantiasa mendukung dan mendukung segala bentuk inovasi mahasiswa. Mudah-mudahan ini akan menjadi pemicu bagi mahasiswa lainnya untuk bisa menghasilkan sesuatu yang baru,” kata Eduart.

Prototype mobil listrik hemat energi ini memiliki perbedaan dengan mobil listrik pada umumnya. Perbedaannya, kata ketua Tim Otanaha Muhamad Alfandi Aris, bisa dilihat dari beberapa aspek.

“Yang pertama dari aspek desain body mobil. Body-nya kami desain seaerodinamis mungkin agar mengurangi gaya hambat udara sehingga dapat mengefisienkan penggunaan energi listrik,” kata Alfandi.

Kemudian dari material chasis mobil yang mnggunakan material aluminium Alloy ukuran 4×6 ketebalan 1,5 mm dan menggunakan jenis chasis ladder frame.

“Penggunaan material alumunium bertujuan untuk mengurangi bobot kendaraan. Karena bobot kendaraan berpengaruh pada konsumsi energi listrik,” jelas mahasiswa Prodi Pendidikan Teknik Mesin, Fakultas Teknik UNG angkatan 2018 ini.

Baca Juga: Investor Eropa Diundang Bangun Industri Baterai Kendaraan Listrik di Indonesia

Mobil yang digerakkan motor listrik ini, menggunakan energi listrik yang disimpan dalam baterai.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait