alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Darah Kopassus di Tengah Pandemi Dapat Apresiasi PMI

Muhammad Yunus Selasa, 03 Agustus 2021 | 20:40 WIB

Darah Kopassus di Tengah Pandemi Dapat Apresiasi PMI
Donor darah di Balai Komando Makopassus, Cijantung, Jakarta Timur, Selasa 3 Agustus 2021 [SuaraSulsel.id / Istimewa]

Memuji langkah Kopassus yang selalu konsisten menggelar acara donor darah

SuaraSulsel.id - Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI), Jusuf Kalla (JK) memuji langkah Kopassus yang selalu konsisten menggelar acara donor darah, khususnya di tengah pandemi Covid-19.

JK mengakui semenjak pandemi Covid-19 stok darah di PMI menurun drastis. Karena adanya aturan tidak boleh mengadakan perkumpulan secara serampangan.

Untuk itu JK menghargai apa yang dilakukan oleh Kopassus yang menggelar acara donor darah secara internal yang menurut JK lebih aman dilakukan karena sifatnya internal.

Hal tersebut disampaikan JK di Balai Komando Makopassus, Cijantung, Jakarta Timur. Saat menghadiri acara seremoni donor darah yang dilaksanakan secara serentak di 4 markas Kopassus dan diikuti 750 pendonor pada hari Selasa (03/08/2021).

Baca Juga: Peringati Hari Anak Nasional, Pemkab Ogan Komering Ulu Gelar Lomba Dongeng Legenda Rakyat

“Saat ini memang stok darah di PMI agak sedikit berkurang karena kita tidak bisa lagi sembarangan mengumpulkan orang, maka itu saya sangat menghargai apa yang dilakukan oleh Kopasssus pada hari ini dan merupakan solusi dalam situasi pandemi pada saat ini di mana ada larangan berkumpul dan berbaur secara sembarangan maka hanya cara ini yang lebih aman yaitu mengambil secara kelompok internal dalam hal ini kopasus dan FKKPI,” ujar JK.

JK berharap donor darah ini dapat dimanfaatkan secara optimal untuk memenuhi ketersediaan darah bagi pasien yang membutuhkannya, khususnya di masa pandemi Covid-19 ini.

Mengingat darah adalah merupakan hal yang selalu dibutuhkan dan tidak bisa dibuat oleh manusia dan hanya bisa disumbangkan dari orang ke orang.

“Darah merupakan sesuatu yang sangat penting bagi kehidupan manusia yang tidak mungkin bisa dibuat oleh manusia itu sendiri. Maka dari itu darah hanya bisa diberikan dari manusia ke manusia, sehebat apa pun perkembangan ilmu pengetahuan suatu negara dia tidak akan mampu membuat darah,” ujarnya.

Selain menggelar donor darah, JK juga berharap agar instansi negara dan pemerintah dapat juga menggelar donor konvalesen, mengingat saat ini permintaan akan plasma konvalesen sangat tinggi mengingat semakin melonjaknya kasus Covid-19 di tanah air.

Baca Juga: Hits: PMI Dituding Patok Harga Plasma Konvalesen hingga WHO Soal Gelombang Baru Covid-19

Baca Juga

Berita Terkait