alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Begini Cara Jemaah An Nadzir Menentukan Awal Puasa Ramadan

Muhammad Yunus Sabtu, 10 April 2021 | 21:16 WIB

Begini Cara Jemaah An Nadzir Menentukan Awal Puasa Ramadan
Pimpinan Jemaah An Nadzir Ustadz M Samiruddin Pademmui di Masjid Baitul Muqaddis, Sabtu 10 April 2021 / [SuaraSulsel.id / Muhammad Aidil]

Selalu memakai standar yang disebut dengan metodologi hisab dan rukyat

SuaraSulsel.id - Pimpinan Jamaah An Nadzir Ustadz Samiruddin Pademmui mengatakan Jemaah An Nadzir menghitung dan menetapkan bulan Hijriyah, selalu memakai standar yang disebut dengan metodologi hisab dan rukyat. Oleh karena itu, sedikit banyak, perlu diketahui apa itu hisab dan rukyat.

Secara bahasa hisab artinya menghitung, sementara rukyat adalah melihat. Oleh karena itu, dalam menetapkan hitungan bulan tentunya tidak bisa lepas dari dua cara ini.

"Dalam menetapkan 1 Ramadhan dan 1 Syawal, Jemaah An Nadzir tetap menggunakan dua standar. Hisab dan rukyat tersebut," kata Samiruddin dalam rilisnya, Sabtu 10 April 2021.

Dalam menghitung dan menetapkan bulan, tentu perlu ilmu dan pemahaman serta cara dan metodologi. Samiruddin menjelaskan cara atau metodologi yang dipakai Jamaah An Nadzir dalam menentukan puasa pertama Ramadan.

Baca Juga: Kampung Ini Sudah 10 Tahun Lock Down, Klaim Bebas Covid-19

Pertama, dalam menghitung dan menetapkan bulan, tetap mengacu pada standar fundamental 3 (tiga) sumber ilmu, yakni ilmu Alquran, Hadis, dan Ladunni.

Dalam hal ini, banyak sekali dalil dalam Alquran digunakan terkait masalah ini. Misalnya, Quran Surah Al Baqarah ayat 185, 187, 189. QS Yunus ayat 5-6. QS Yaasiin ayat 37-39 dan masih ada beberapa ayat lainnya.

Kemudian, ada Haditz Riwayat Abu Daud yg maknanya kurang lebih begini : "Intailah bulan Rajab untuk mengetahui Sya'ban dan Intailah bulan Sya'ban untuk mengetahui Ramadhan, serta Intailah bulan Ramadhan untuk mengetahui Syawal".

Pada Haditz lain Nabi Saw berkata : "Berpuasalah kamu ketika melihat bulan dan berbukalah kamu ketika melihat bulan." Dan masih ada beberapa Haditz lain yg ada kaitannya dengan puasa yg dilakukan Rasulullah Saw.

Kedua, Jamaah An Nadzir, dalam melakukan pemantauan bulan, maka titik star pertama yang dilakukan adalah menentukan 3 (tiga) purnama, yakni 14, 15 dan 16 hitungan bulan berjalan.

Baca Juga: Dinilai Menyehatkan, Begini Cara Puasa Memengaruhi Tubuh

Ketiga, Setelah menentukan 3 (tiga) purnama 14, 15 dan 16, dari sini terus dihitung hingga 27, 28 dan 29 bulan berjalan.

Di bulan Ramadhan penuh berkah ini, mari kita ringankan beban saudara sesama yang kesusahan. Berbagi sambil menambah amalan lewat sedekah makanan bersama Suara.com di laman Indonesia Dermawan. Untuk langsung meng-input jumlah sedekah silakan KLIK DI SINI!

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait