alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemerintah Belum Mampu Selesaikan Kelangkaan Pupuk di Sulsel

Muhammad Yunus Minggu, 24 Januari 2021 | 10:22 WIB

Pemerintah Belum Mampu Selesaikan Kelangkaan Pupuk di Sulsel
Areal persawahan di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan / [Foto SuaraSulsel.id / Muhammad Yunus]

Pupuk yang dibutuhkan untuk bercocok tanam sampai hari ini masih langka. Jika tersedia, harganya sangat mahal.

SuaraSulsel.id - Petani di Sulawesi Selatan terus menjerit. Pupuk yang dibutuhkan untuk bercocok tanam sampai hari ini masih langka. Jika tersedia, harganya sangat mahal.

Sejumlah petani juga diwajibkan membentuk kelompok tani agar bisa mendapatkan jatah pupuk. Setelah membentuk kelompok, pupuk tetap tidak tersedia.

Permasalahan ini sudah disuarakan petani di Kabupaten Bone dan Pinrang. Sampai harus berunjuk rasa.

Kini permasalahan yang sama juga dirasakan oleh petani di Jeneponto.

Baca Juga: Dengar Keluhan Petani soal Pupuk, Kementan Siap dengan Strategi Pengamanan

Langkanya pupuk dan tingginya intensitas hujan beberapa hari ini membuat petani bawang di Kabupaten Jeneponto resah akibatnya tanamannya terancam gagal panen.

Hal ini dikeluhkan oleh petani bawang, Mantang yang mempunyai beberapa petak lahan tanaman bawang di kampung Pammanjengang, Kelurahan Bonto Tangnga, Kecamatan Tamalatea, Kabupaten Jeneponto.

Mantang mengaku terancam merugi dan gagal panen akibat langkanya pupuk.

"Langkanya pupuk yang dijual membuat kami para petani susah untuk mendapatkan pupuk di agen itu pun hanya 2 zak saja yang bisa didapat," ujarnya kepada KabarMakassar.com -- jaringan suara.com, Jumat 22 Januari 2021.

Ia menambahkan, banyak tanaman bawang petani juga rusak akibat intensitas hujan yang cukup tinggi selama beberapa hari terakhir.

Baca Juga: Penduduk Sulsel Bertambah 1 Juta, Perempuan Lebih Banyak dari Laki-laki

"Tanaman bawang kami banyak rusak karena cuaca tak menentu serta kurangnya juga pupuk membuat kami sudah pasrah," ungkapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait