facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Perempuan Korban Perdagangan Manusia Ditampung Dekat Bandara Makassar

Muhammad Yunus Jum'at, 11 Desember 2020 | 18:31 WIB

Perempuan Korban Perdagangan Manusia Ditampung Dekat Bandara Makassar
Ilustrasi: Perempuan Warga Negara Asing (WNA) digiring petugas untuk didata usai konfrensi pers hasil Operasi Pengawasan Orang Asing di Kantor Imigrasi Kelas I Jakarta Barat, Sabtu (7/1).

Perempuan berusia remaja berasal dari berbagai daerah di Sulawesi

Hanya saja, korban yang tidak terbiasa dengan suasana pekerjaan di tempat hiburan malam tersebut menolak tawaran FS.

Tetapi FS tidak menyerah begitu saja, ia pun akhirnya berhasil membujuk IN setelah meyakinkan korban bahwa perkerjaan yang ditawarinya itu bukan untuk menjajahkan tubuhnya kepada pria hidung belang.

"Dikasih waktu berpikir. FS ini bilang tugasnya bukan melayani pelanggan seperti Pekerja Seks Komersial (PSK) atau dibooking begitu. Akhirnya korban ini setuju, dengan catatan, tugasnya hanya menemani menyanyi," jelas Lukman.

Setelah sepakat, FS memperkenalkan korban kepada rekannya N. N ini juga ikut memfasilitasi semua keperluan IN selama kabur dari rumahnya.

Baca Juga: Kisah Perempuan 17 Tahun di Makassar Nyaris Jadi Korban Perdagangan Manusia

Mulai dari kebutuhan makan, tempat tinggal, pakaian hingga alat kecantikan.

"Di situ baru dikasih tahu lokasi tempatnya akan bekerja sebagai pemandu tamu karaoke. Di Dobo, salah satu Pulau di Maluku. Dijanji penghasilan besar, tapi dengan syarat tidak memberitahukan keluarganya. Semua administrasi diurus N," ungkap Lukman.

Untuk menjerat MJ dan ME, Polisi mengumpulkan sejumlah bukti termasuk keterangan belasan saksi yang merupakan PSK di Kutai timur
Untuk menjerat MJ dan ME, Polisi mengumpulkan sejumlah bukti termasuk keterangan belasan saksi yang merupakan PSK di Kutai timur

Lolos Dari Sindikat Perdagangan Manusia

Suatu hari, L memperbolehkan korban IN untuk memberitahukan keluarganya. Bahwa mereka akan bekerja sebagai karyawan swalayan di Dobo.

Mendengar kabar tersebut, orang tua korban meminta untuk bertemu dengan anaknya IN.

Baca Juga: Jauh Dari Target, PAD Kota Makassar Diperkirakan Tidak Sampai Rp 1 Triliun

"Karena sudah dapat kabar begitu, orang tua sama kakaknya ini anak (IN) senang. Kan lama menghilang," kata dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait