alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tahanan Tewas Tergantung di Rumah, Mapolsek di Gorontalo Diamuk Massa

Chandra Iswinarno Jum'at, 20 November 2020 | 19:03 WIB

Tahanan Tewas Tergantung di Rumah, Mapolsek di Gorontalo Diamuk Massa
Suasana di Polsek Batudaa, Kamis (19/11/2020) malam. Puluhan warga datang memprotes kematian seorang tahanan akibat gantung diri. [Istimewa]

Sebelum peristiwa itu terjadi, Bentar sempat meminta izin pulang ke rumah pada Kamis (19/11/2020) pukul 21.00 WITA.

SuaraSulsel.id - Puluhan warga mengamuk di Markas Polsek Batudaa, Kabupaten Gorontalo pada Kamis (19/11/2020) malam. Dalam kondisi emosi, mereka datang sambil berteriak-teriak lalu memecahkan kaca jendela, pot bunga, serta pintu kamar kecil.

Dari informasi yang didapat Gopos.id-jaringan Suara.com, kemarahan itu dipicu lantaran HA alias Bentar, tahanan Polsek Batudaa tewas gantung diri.

Warga Dusun Bolondunge, Kecamatan Limehe Timur, Kabupaten Gorontalo itu memilih menghabisi nyawanya sendiri di rumahnya pada Kamis (19/11/2020) pukul 21.30 WITA.

Sebelum peristiwa itu terjadi, Bentar sempat meminta izin pulang ke rumah pada Kamis (19/11/2020) pukul 21.00 WITA. Tersangka kasus judi togel itu hendak melihat kondisi anak-anaknya di rumah.

Permintaan itu dipenuhi pihak Polsek Batudaa. Bentar pun diizinkan pulang ke rumah bersama seorang tahanan lainnya, bernisial II. Keduanya dikawal oleh anggota Polsek Batudaa, Brigadir Suratman.

Setibanya di rumah, Bentar meminta sang istri membuatkan teh. Sementara itu, Bentar masuk ke dalam kamar mandi. Beberapa saat kemudian dan setelah membuat teh, sang istri memanggil Bentar, namun tidak terdengar suara sahutan dari dalam kamar mandi.

Merasa curiga, istri Bentar mendobrak pintu kamar mandi. Saat itu didapati Bentar sudah dalam keadaan tergantung. Bentar sempat dibawa lari ke Puskesmas terdekat. Akan tetapi nyawa pria berusia 29 tahun itu tak tertolong lagi. Ia pun dinyatakan telah meninggal dunia.

Pihak keluarga lalu membawa pulang jasad Bentar ke rumah. Tak lama berselang puluhan warga berkumpul dan lalu menuju ke Polsek Batudaa. Massa datang di Polsek Batudaa dan mendesak agar Kapolsek Batudaa menemui mereka. Mereka marah karena menilai kematian Bentar akibat stress setelah menjalani tahanan di Polsek Batudaa.

Kedatangan puluhan warga itu sempat membuat warga di seputaran Polsek Batudaa dibuat kaget. Pasalnya sebagian besar warga saat itu sudah beristirahat.

“Kami kira ada ribut-ribut. Ternyata mereka datang memprotes kematian seorang tahanan yang gantung diri,” ujar beberapa warga sekitar.

Polsek Batudaa yang coba dikonfirmasi terkait kejadian ini belum memberikan keterangan resmi. Gopos.id diarahkan ke Polres Gorontalo dengan alasan permasalahan tersebut sudah ditangani oleh pihak Polres Gorontalo.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait