alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ahli Biologi Molekuler: Pemerintah Jangan Terlalu Mengandalkan Vaksin Covid

Muhammad Yunus Senin, 19 Oktober 2020 | 15:57 WIB

Ahli Biologi Molekuler: Pemerintah Jangan Terlalu Mengandalkan Vaksin Covid
WHO menyebut vaksin covid 19 masih belum tersedia luas pada pertengahan tahun 2021.

Vaksin hanya seperenam dari modalitas untuk menangani wabah Covid-19

Pratiwi menyarankan pemerintah untuk segera dan gencar melakukan sosialisasi dan edukasi mengenai vaksin Covid-19, agar saat vaksinasi dilaksanakan tidak ada lagi kelompok masyarakat yang menolak disuntik vaksin Covid-19.

Pratiwi mengatakan edukasi paling sulit adalah terhadap kelompok masyarakat yang sudah memiliki pandangan sendiri mengenai vaksin.

"Ada juga yang merasa ada orang-orang yang kebal. Kita kan berdoa kepada Allah tiap hari. Kita kan berusaha untuk menghindari, kita kan juga sudah melakukan hal-hal yang baik," kata Pratiwi.

"Orang baik tidak akan kena penyakit. Banyak sekali konsep seperti itu dan yang paling ekstrem adalah mereka yang mengatakan kita tidak mungkin mau pakai itu (vaksin) karena itu haram, tidak alamiah, dan seterusnya," lanjutnya.

Baca Juga: Update 19 Oktober: Tambah 3.373, Positif Covid Indonesia Jadi 365.240 Orang

Di samping itu, lanjut Pratiwi, orang dewasa di Indonesia tidak terbiasa divaksinasi kecuali mereka yang ingin berumrah atau berhaji.

Pratiwi meminta semua pihak bersabar menunggu hasil uji klinis tahap ketiga yang akan dilakukan terhadap sejumlah bakal vaksin Covid-19.

Karena di fase ketiga inilah akan diketahui tingkat keampuhan bakal vaksin Covid-19. Kalau tingkat keampuhannya di atas 50 persen atau lebih dari 80 persen, maka vaksin tersebut layak digunakan.

Jika tingkat keampuhannya kurang dari 50 persen, menurutnya tidak perlu dipakai.

Dari hasil uji tahap ketiga itu juga akan diketahui berapa dosis diperlukan bagi vaksinasi Covid-19, apakah satu atau dua dosis untuk tiap orang. Selain itu, juga akan diketahui siapa saja yang aman untuk menjalani suntik vaksin Covid-19. (VOA)

Baca Juga: Studi Lancet: Calon Vaksin Corona BBIBP-Corv China Aman dan Bangun Antibodi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait