Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Monumen Ade Irma Suryani Nasution Resmi Berdiri di Sangihe

Chandra Iswinarno Rabu, 30 September 2020 | 16:09 WIB

Monumen Ade Irma Suryani Nasution Resmi Berdiri di Sangihe
Monumen Ade Irma Suryani di Sangihe yang berdiri di rumah mantan pengasuhnya diresmikan bupati setempat. [Antara]

Ade Irma Suryani Nasution, merupakan putri bungsu Jenderal AH Nasution yang menjadi korban penembakan dalam peristiwa G30S.

SuaraSulsel.id - Selain tujuh jenderal Angkatan Darat (AD) yang menjadi korban dalam Gerakan Satu Oktober (Gestok) atau yang dikenal dengan Gerakan 30 September (G30S), ada satu nama anak Jenderal AH Nasution yang meninggal dalam peristiwa tersebut.

Ade Irma Suryani Nasution, merupakan putri bungsu Jenderal AH Nasution yang menjadi korban penembakan dalam peristiwa tersebut.

Untuk mengabadikannya sebagai salah satu korban G30S, didirikan Monumen Ade Irma Suryani di Kota Tahuna, Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara.

Pembangunan monumen tersebut diprakarsai Alfian WP Walukow bersama keluarga Alpiah Makasebape, yang merupakan pengasuh Ade Irma Suryani Nasution. Monumen tersebut pun diresmikan oleh Bupati Sangihe Jabes Ezar Gaghana, Rabu (30/9/2020).

Bupati Jabes Gaghana mengatakan, Monumen Ade Irma Suryani Nasution di halaman rumah Alpiah Makasebape, Kelurahan Dumuhung Tahuna Timur, menjadi penanda di Kabupaten Kepulauan Sangihe hingga kini masih ada saksi sejarah yang melakukan pendampingan kepada keluarga Jenderal AH Nasution saat pemberontakan PKI pada tahun 1965.

Pemerintah dan masyarakat Kepulauan Sangihe, kata Bupati Jabes, merasa bangga karena memiliki Ibu Alpiah Makasebape yang telah mengasuh Ade Irma Suryani serta mendampingi keluarga Jenderal AH Nasution.

Dandim 1301/Sangihe Letkol Inf Rachmat Christanto mengatakan, pendirian monumen ini merupakan wujud penghargaan setinggi-tingginya dan rasa terima kasih atas jasa Alpiah Makasebape yang telah mengasuh almarhumah Ade Irma Suryani Nasution sekaligus menjadi saksi hidup peristiwa G30S.

"Monumen ini untuk mengingatkan kita semua, khususnya generasi muda dan masyarakat Sangihe, bahwa saksi hidup peristiwa G-30-S/PKI merupakan putri terbaik dari Kabupaten Kepulauan Sangihe yang saat ini masih ada," kata Chtistanto seperti dilansir Antara.

Alpiah Makasebape merupakan pengasuh Ade Irma Suryani Nasution yang menyaksikan langsung kejadian 30 September 1965 di rumah keluarga Jenderal AH Nasution.

"Saya masih menyimpan beberapa dokumen serta barang pribadi milik Ade Irma Suryani Nasution sebagai kenang-kenangan saya," kata Alpiah Makasebape.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait