facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Beredar Foto-Foto Dahsyatnya Dampak Gempa Bumi di Kabupaten Kepulauan Selayar

Muhammad Yunus Selasa, 14 Desember 2021 | 14:34 WIB

Beredar Foto-Foto Dahsyatnya Dampak Gempa Bumi di Kabupaten Kepulauan Selayar
Dampak gempa bumi di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa 14 Desember 2021 [SuaraSulsel.id/Istimewa]

Rumah dan sekolah rusak setelah gempa bumi

SuaraSulsel.id - Gempa bumi yang melanda Larantuka, Flores merusak sejumlah bangunan di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa, 14 Desember 2021.

Netizen melaporkan bahwa sejumlah bangunan retak, atap rumah rusak, hingga bangunan sekolah ambruk. Akibat gempa dengan magnitudo 7,5.

Gempa bumi menghancurkan dinding dan pagar sekolah. Warga yang panik berusaha berlari ke atas gunung. Setelah mendapat kabar air laut surut.

Warga Desa Karumpa, Kecamatan Pasilambena, Kabupaten Kepulauan Selayar panik dan berlari ke daerah pegunungan. Setelah mendengar kabar air laut surut pasca gempa bumi.

Baca Juga: Air Laut Surut Pasca Gempa Bumi, Warga Selayar Panik Berlarian ke Pegunungan

Sejumlah video dan foto-foto dahsyatnya dampak gempa bumi di Kabupaten Selayar beredar luas di media sosial.

Gempa Bumi NTT

Gempa bumi magnitudo 7,5 mengguncang daerah Lanrantuka, Flores, Nusa Tenggara Timur. Dampaknya sampai ke Sulsel.

Badan Meteorologi Klimatalogi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini tsunami di sejumlah provinsi. Sulawesi Selatan salah satunya.

Kepala Balai BMKG Wilayah IV Makassar Darmawan mengatakan gempa magnitudo berkekuatan 7,5 terjadi di daerah Larantuka, Flores. Gempa kedalaman 12 km ini berpengaruh ke Sulsel, termasuk di Selayar.

Baca Juga: Peringatan Dini Tsunami NTT Telah Dicabut, BPBD Sikka Imbau Warga Tetap Siaga

Dampak gempa bumi di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa 14 Desember 2021 [SuaraSulsel.id/Istimewa]
Dampak gempa bumi di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa 14 Desember 2021 [SuaraSulsel.id/Istimewa]

"Selayar masuk daerah siaga dan Bulukumba waspada. Kami minta pemerintah setempat untuk memperhatikan dan segera mengarahkan masyarakat untuk dievakuasi," kata Darmawan, Selasa, 14 Desember 2021.

Selain Sulsel, BMKG juga mengeluarkan status siaga untuk 14 daerah dan enam daerah waspada di Maluku, Sulawesi Tenggara, NTB dan NTT. Untuk daerah waspada, masyarakat diminta untuk menjauhi pantai dan tepian sungai.

Darmawan juga meminta agar masyarakat tetap tenang dan memantau perkembangan informasi oleh BMKG yang akan dilakukan setiap saat. Masyarakat di sekitar pantai juga diminta agar bisa dievakuasi terlebih dahulu.

Dari laporan BMKG, Flores sudah diguncang dua kali gempa. Gempa pertama berkekuatan 7,5 dan gempa kedua berkekuatan 7,4 dengan kedalaman 10 km.


Terjadi Tsunami

Pengamatan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menunjukkan tsunami terdeteksi di beberapa wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan ketinggian 0,07 meter atau 7 sentimeter setelah gempa magnitudo 7,4 mengguncang Laut Flores.

Dalam keterangan BMKG yang diterima di Jakarta pada Selasa, tsunami telah terdeteksi di Marapokot, Kabupaten Nagekeo di NTT pada pukul 10.36 WIB serta Reo di Kabupaten Manggarai pada pukul 10.39 WIB.

Dampak gempa bumi di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa 14 Desember 2021 [SuaraSulsel.id/Istimewa]
Dampak gempa bumi di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa 14 Desember 2021 [SuaraSulsel.id/Istimewa]

Berdasarkan pengamatan BMKG, tinggi tsunami di kedua lokasi itu adalah 0,07 meter atau sekitar 7 sentimeter.

Sebelumnya gempa magnitudo 7,4 terjadi di Laur Flores dengan kedalaman 10 kilometer pada Selasa, pukul 10.20 WIB. Lokasi gempa adalah 112 kilometer barat laut Larantuka, Kabupaten Flores Timur, NTT.

BMKG telah mengeluarkan status siaga tsunami untuk wilayah Pulau Ende, Flores Timur bagian utara, Pulau Sikka, Sikka bagian utara, Ende bagian utara, Pulau Lembata, Pulau Adonara, Manggarai bagian utara, Ngada bagian utara, dan Alor bagian utara di NTT.

Status siaga juga berlaku Buton dan Bombana di Sulawesi Tenggara.

Sementara status waspada berlaku untuk Manggarai barat di NTB, Wakatobi di Sulawesi Tenggara, Bima dan Dompu bagian utara di Nusa Tenggara Barat dan Pulau Wetar di Maluku.

Gempa susulan juga terjadi dengan kekuatan magnitudo 5,5 dengan titik 129 kilometer barat laut Maumere pada pukul 10.47 WIB dengan BMKG memastikan gempa susulan itu tidak berpotensi tsunami.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait