alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Update Kasus Covid-19 Rabu 21 Juli 2021, Jawa Barat Melonjak Lampaui Jakarta

Muhammad Yunus Rabu, 21 Juli 2021 | 21:00 WIB

Update Kasus Covid-19 Rabu 21 Juli 2021, Jawa Barat Melonjak Lampaui Jakarta
Pasien COVID-19 di Kota Tangerang tengah menjalani perawatan. [Dok. Pemkot Tangerang]

Kasus terbesar Covid-19 di Indonesia, Rabu 21 Juli 2021

SuaraSulsel.id - Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden merilis data terkini daerah dengan kasus Covid-19 di Indonesia, Rabu 21 Juli 2021.

Jumlah Kasus Aktif : 549.694 (-498)

Penambahan Kasus
Positif : +33.772
Sembuh : +32.887
Meninggal : + 1.383

Sebaran Kasus Tertinggi

Baca Juga: PPKM Darurat, Kota Semarang Berhasil Menekan Penumpukan Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Jawa Barat : 5.950
•DKI Jakarta : 5.904
•Jawa Tengah : 4.253

PPKM Darurat Dibuka Bertahap pada 26 Juli, Jika Tren Kasus Covid-19 Menurun

Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa pemerintah terus memantau penerapan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat yang telah berlangsung sejak 3 Juli 2021 lalu.

Menurut Presiden, relaksasi penerapan PPKM Darurat akan dilakukan secara bertahap mulai tanggal 26 Juli 2021, dengan catatan tren kasus Covid-19 mengalami penurunan.

"Kita selau memantau, memahami dinamika di lapangan, dan juga mendengar suara-suara masyarakat yang terdampak dari PPKM. Karena itu, jika tren kasus terus mengalami penurunan, maka tanggal 26 Juli 2021 pemerintah akan melakukan pembukaan secara bertahap," ujar Presiden Joko Widodo dalam pernyataannya terkait perkembangan PPKM Darurat yang disampaikan di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, pada Selasa, 20 Juli 2021.

Baca Juga: Duh! Angka Kematian Akibat Covid-19 di Kota Semarang Capai 6,2 Persen

Kebijakan PPKM Darurat adalah kebijakan yang harus diambil pemerintah untuk menekan angka penularan Covid-19. Selain itu, kebijakan tersebut juga bertujuan untuk mengurangi kebutuhan masyarakat untuk berobat di rumah sakit sehingga tidak membuat lumpuh rumah sakit akibat kelebihan kapasitas oleh pasien Covid-19.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait