facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Viral Harta Karun Mendadak Muncul di Tepi Pantai, Kampung Ini Diserbu Warga

Muhammad Yunus Senin, 14 Desember 2020 | 18:37 WIB

Viral Harta Karun Mendadak Muncul di Tepi Pantai, Kampung Ini Diserbu Warga
Warga Desa Sukarame, Kecamatan Lintang, Kabupaten Empat Lawang, Sumatera Selatan, mendadak gempar karena ada penemuan harta karun diduga emas batangan 24 karat bergambar Presiden pertama RI Soekarno. [Suara.com/Andhiko Tungga Alam]

Harta karun yang ditemukan berupa perhiasan yang berasal dari emas hingga perak

SuaraSulsel.id - Masyarakat di kampung nelayan mendadak mendapat keberuntungan. Setelah warga menemukan harta karun di tepi pantai.

Harta karun tak bertuan itu bermunculan saat ombak datang menghantam tepi pantai.

Alhasil, warga sekampung menyerbu pantai untuk mencari harta karun dan mendapatkan uang dari hasil penjualan. 

Secara misterius, kumpulan harta karun tersebut muncul di pantai Guaca, Venezuela. Setelah negara ini hancur karena pandemi.

Baca Juga: Pindah ke Tempat Latihan Baru, Liverpool Kubur 'Harta Karun'

Selama beberapa bulan, harta karun itu terus bermunculan tersapu ombak. Mulai perhiasan hingga lempengan logam, semuanya terbuat dari emas dan perak.

Menyadur New York Post, Minggu (13/12), salah satu warga bernama Yolman Lares menemukan harta karun itu pertama kali pada bulan September.

Ia menemukan medali bergambar Perawan Maria di bibir pantai dan menangis kegirangan.

"Saya mulai gemetar, saya menangis karena kegembiraan," kata Lares, (25), kepada The New York Times.

"Ini adalah pertama kalinya saya mengalami hal yang istimewa".

Baca Juga: Amerika Incar Harta Karun US$10.000 Kuadriliun, Mulai Operasi Tahun 2026

Ilustrasi peti harta karun.[Pexels/Suzy Hazelwood ]
Ilustrasi peti harta karun.[Pexels/Suzy Hazelwood ]

Sejak saat itu, warga kampung nelayan berlomba-lomba berburu harta karun di pantai yang kebanyakan berupa cincin emas.

Salah satu pemburu harta karun, Ciro Quijada, yang bekerja sebagai buruh pabrik ikan setempat yang mengatakan "Ini adalah kuasa Tuhan. Tuhan sedang mengatur rencananya."

Penduduk setempat menjual harta karun mereka hingga $ 1.500 yang setara Rp 21 juta per buah. Sebuah keuntungan bagi kampung mereka.

Tidak diketahui dari mana asal harta karun itu, tapi penelitian mencatat misteri itu telah berkembang sebagai kombinasi dari cerita rakyat, legenda bajak laut Karibia dan tradisi Natal.

Sumber: Suara.com

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait