facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Siswa SMAN 3 Palopo Dianiaya dan Disekap Tiga Jam di Gedung Sekolah

Muhammad Yunus Jum'at, 11 Februari 2022 | 05:00 WIB

Siswa SMAN 3 Palopo Dianiaya dan Disekap Tiga Jam di Gedung Sekolah
Ilustrasi penyekapan. [Shutterstock]

Dugaan kasus bullying atau perundungan terhadap anak kembali terjadi

SuaraSulsel.id - Dugaan kasus bullying atau perundungan terhadap anak kembali terjadi di Sulawesi Selatan. Taufiqrahman (15), siswa SMAN 3 Kota Palopo dianiaya oleh enam orang siswa lainnya.

Taufiq bahkan harus menjalani perawatan intensif di rumah sakit hingga kini. Ia mengalami sejumlah luka lebam dan pendarahan akibat benda tumpul.

Susilo, orang tua korban mengatakan anaknya dianiaya tidak hanya oleh satu orang. Ia bahkan disekap agar tidak melawan.

Peristiwa itu terjadi pada Senin, 7 Februari lalu. Kata Susilo, anaknya diajak oleh salah satu temannya, IP ke salah satu ruangan kosong di sekolah itu.

Baca Juga: Bolos Sekolah, 7 Pelajar di Simeulue Diamankan Satpol PP

Taufik kemudian diinterogasi oleh IP. Di ruangan itu juga ada lima orang terduga pelaku lainnya.

"Katanya sempat ditanya-tanya dulu sebelum dipukul. Dia disekap, diikat tangannya," ujar Susilo, Kamis, 10 Februari 2022.

Susilo mengatakan anaknya disekap dan dianiaya di ruangan itu kurang lebih tiga jam. Bahkan sampai jam pelajaran selesai.

"Tapi di situ ada anak atau pelaku yang bukan siswa SMAN 3 Palopo tapi ada di ruangan itu. Memukul juga," tambahnya.

Susilo mengaku sudah melaporkan kejadian ini ke Polres Palopo. Namun pelaku belum diamankan.

Baca Juga: Viral Aksi Guru Bakar Sepatu Siswa Tak Sesuai Aturan, Netizen Emosi: Gak Harus Dibakar Juga Bu!

Sementara Taufiqrahman mengalami trauma berat. Pelaku juga masih sempat mengancam Taufiq jika melaporkan kejadian tersebut.

Kaur Bin Operasional Reskrim Polres Palopo Langkaryanto mengaku sudah menerima laporan orang tua korban. Saat ini laporan tersebut sudah dalam penyelidikan.

Ia menduga kasus ini karena dendam lama. Apalagi dari keterangan orang tua korban, terduga pelaku sebelumnya sempat berkonflik dengan korban.

Kontributor : Lorensia Clara Tambing

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait