facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ahok: PT Pertamina Geothermal Energy Manfaatkan Energi Panas Bumi

Muhammad Yunus Rabu, 24 November 2021 | 16:05 WIB

Ahok: PT Pertamina Geothermal Energy Manfaatkan Energi Panas Bumi
Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahja Purnama (ketiga kanan) melaksanakan MWT ketika mengunjungi Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Lahendong unit 5 dan 6 berkapasitas 2x20 megawatt (MW) dengan operator PT PGE [SuaraSulsel.id/Antara]

Basuki Tjahja Purnama mengajak PT Pertamina Geothermal Energy mengembangkan pemanfaatan energi panas bumi

Hal itu juga komitmen PGE yang menerapkan aspek environment, social, dan governance (ESG) dalam setiap aspek menjalankan bisnis.

Direktur Operasi PGE Eko Agung Bramantyo menyampaikan apresiasi atas MWT yang dilakukan Komisaris Utama PT Pertamina (Persero), sedangkan pihaknya siap melaksanakan target-target dalam mengembangkan panas bumi di Wilayah Kerja Panas Bumi PGE.

“Kami berterima kasih atas perhatian Pak Basuki terhadap energi panas bumi dengan mengunjungi PGE Area Lahendong. PGE siap untuk terus berkomitmen melakukan pengembangan energi panas bumi tidak hanya sebagai energi listrik,” katanya.

Pertamina sebagai pionir pengembangan panas bumi di Indonesia dan dilanjutkan oleh PGE telah mempunyai pengalaman 35 tahun dalam pengoperasian lapangan panas bumi.

Baca Juga: CEK FAKTA: Jokowi Resmi Tunjuk Ahok Sebagai Plt Gubernur DKI Jakarta, Benarkah?

Saat ini, Indonesia berada pada peringkat kedua pengembangan panas bumi di dunia dengan total kapasitas terpasang 2.133 M. Kontribusi dari Wilayah Kerja PGE 88 persen dari total kapasitas terpasang panas bumi di Indonesia yang terdiri atas 672 MW yang dioperasikan sendiri dan 1.205 MW yang dilaksanakan melalui Kontrak Operasi Bersama.

Dari 672 MW yang dioperasikan sendiri oleh PGE, dibangkitkan dari dari enam area yaitu Area Lahendong, Sulawesi Utara dengan kapasitas terpasang sebesar 120 MW, Area Kamojang, Jawa Barat dengan kapasitas terpasang sebesar 235 MW, Area Ulubelu, Lampung dengan kapasitas terpasang sebesar 220 MW, Area Karaha, Jawa Barat dengan kapasitas terpasang sebesar 30 MW, Area Lumut Balai, Sumatera Selatan dengan kapasitas terpasang sebesar 55 MW, dan Area Sibayak, Sumatera Utara dengan kapasitas terpasang sebesar 12 MW. (Antara)

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait