alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Masyarakat Afrika Barat Antusias Belajar Bahasa Indonesia

Muhammad Yunus Kamis, 14 Oktober 2021 | 20:15 WIB

Masyarakat Afrika Barat Antusias Belajar Bahasa Indonesia
Duta Besar RI untuk Senegal merangkap Cabo Verde, Gambia, Guinee, Guinea Bissau, Mali, Pantai Gading dan Sierra Leone, Dindin Wahyudin [Antara]

Masyarakat di kawasan Afrika Barat antusias mengikuti kelas bahasa Indonesia

SuaraSulsel.id - Masyarakat di kawasan Afrika Barat antusias mengikuti kelas bahasa Indonesia yang diselenggarakan secara daring oleh Kedutaan Besar RI di Dakar. Nekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Budaya RI.

KBRI di Dakar, Senegal bekerja sama dengan Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbud untuk pertama kalinya menggelar kelas Bahasa Indonesia secara virtual bagi penutur asing, kata KBRI Dakar dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis 14 Oktober 2021.

Penyelenggaraan program kelas Bahasa Indonesia itu turut memeriahkan perayaan Bulan Bahasa dan Sastra Indonesia pada 2021.

"Kami senang melihat besarnya antusiasme masyarakat di wilayah Afrika Barat terhadap Bahasa Indonesia. Ini merupakan sebuah cerminan kuatnya hubungan emosional antara Indonesia dan masyarakat Afrika yang telah terbina sejak lama, sekaligus wujud pelaksanaan diplomasi budaya Indonesia di wilayah ini," kata Duta Besar RI untuk Senegal Dindin Wahyudin pada pembukaan kelas perdana secara virtual pada Rabu (13/10).

Baca Juga: Tanda Baca Titik dan 8 Cara Penggunaanya dalam Tulisan

Dubes Dindin Wahyudi juga merangkap sebagai Dubes RI untuk Cabo Verde, Gambia, Guinea, Guinea Bissau, Mali, Pantai Gading dan Sierra Leone.

Program kelas bahasa Indonesia secara daring itu sejauh ini telah mencatat sebanyak 95 pendaftar yang berasal dari berbagai negara di Afrika Barat, mulai dari Senegal, Sierra Leone, Gambia, Mali dan Pantai Gading.

Kelas daring bahasa Indonesia untuk penutur asing itu akan berlangsung dari Oktober hingga Desember 2021.

Karena jumlah peminat kelas bahasa Indonesia cukup banyak, KBRI Dakar membuka empat kelas yang terdiri dari dua kelas untuk penutur bahasa Inggris dan dua kelas untuk penutur bahasa Prancis.

Mayoritas peserta pada program itu merupakan mahasiswa, tenaga profesional yang berlatar pengusaha dan pebisnis, pegawai kantor pemerintah serta akademisi.

Baca Juga: Prodi Bahasa Indonesia di Universitas Australia Ditutup, Apa Alasannya?

Motif keikutsertaan mereka pun beragam. Alhassane Gueye, seorang pengusaha berkewarganegaraan Senegal misalnya, mengaku tertarik mempelajari bahasa Indonesia untuk memperlancar komunikasi dengan para mitra usahanya di Indonesia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait