alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Korban Bom Bunuh Diri Gereja Katolik Katedral Makassar Minta Pertolongan Presiden Jokowi

Muhammad Yunus Kamis, 30 September 2021 | 07:51 WIB

Korban Bom Bunuh Diri Gereja Katolik Katedral Makassar Minta Pertolongan Presiden Jokowi
Korban bom bunuh diri di Kota Makassar minta bantuan Presiden Jokowi [SuaraSulsel.id / Istimewa]

Aksi bom bunuh diri di depan Gereja Katolik Katedral Makassar pada bulan Maret lalu masih menyisakan luka

SuaraSulsel.id - Aksi bom bunuh diri di depan Gereja Katolik Katedral Makassar pada bulan Maret lalu masih menyisakan luka bagi para korban. Tidak hanya secara psikis, tapi juga fisik.

Hal tersebut dialami korban bernama Valeria Silitohun dan Kariadi Mayu. Keduanya mengaku korban dari aksi bom bunuh diri gereja di Jalan Kajaolalido.

Video keduanya viral di media sosial setelah akun bernama @Farahkaman0 membagikannya di akun TikTok. Sang pemilik akun menulis, "tolong bantu viralkan untuk dilihat oleh bapak Presiden."

Video keduanya diawali oleh perkenalan diri. Valeria berasal dari Tual, Maluku, sementara Karyadi dari Ternate.

Baca Juga: Kirim 1.505 Surat Batalkan Pemecatan 56 Pegawai KPK, Jokowi Diminta Dengarkan Suara Rakyat

Mereka adalah perantau dan saat ini sedang mengenyam pendidikan di kampus keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Stella Maris Makassar.

"Saya adalah anak perantau yang datang untuk melanjutkan studi dan tidak memiliki keluarga di sini. Saya merupakan salah satu korban bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar sekitar enam bulan lalu," ungkap Valeria.

Valeria mengaku saat ini mengalami keloid pada bagian tangan dan kakinya akibat luka bakar saat bom bunuh diri tersebut. Ia bahkan tidak bisa beraktivitas dengan sempurna karena keloid tersebut.

Sekadar diketahui, keloid adalah bekas luka yang tumbuh secara abnormal. Keloid tumbuh di luar batas kulit yang cedera. Sehingga tampak melebar dan seperti tonjolan pada kulit.

Biasanya, bekas luka ini menimbulkan keluhan gatal yang luar biasa. Berbarengan dengan rasa nyeri serta mengganggu penampilan. Bahkan bisa memengaruhi kondisi mental dan emosi. Hal-hal tersebut akhirnya dapat menurunkan kualitas hidup penderitanya.

Baca Juga: Tiga Tahun Kumpulkan Uang Receh di Galon, Mobil Idaman Ada di Tangan

"Saat ini saya mengalami keloid pada bagian tangan dan kaki saya. Tetapi pada saat ini keloidnya sangat terasa nyeri dan mengalami penebalan yang terus menerus. Saya tidak bisa melakukan aktivitas dengan sempurna karena keloid meluas di tangan saya," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait