facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jangan Panik, Ini yang Harus Anda Lakukan Saat Tabung Gas Bocor

Muhammad Yunus Kamis, 03 Juni 2021 | 06:18 WIB

Jangan Panik, Ini yang Harus Anda Lakukan Saat Tabung Gas Bocor
Petugas Pemadam Kebakaran melakukan simulasi penanganan kebocoran tabung gas di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Rabu (2/6/2021). ANTARA FOTO/Abriawan Abhe

Kepanikan selanjutnya akan membuat segala tindakan yang dilakukan akan tidak terukur

SuaraSulsel.id - Ledakan tabung gas membuat 5 orang di Kota Makassar terluka. Sehari sebelumnya satu warga di Kabupaten Gowa meninggal dunia. Semua korban adalah karyawan rumah makan.

Mustamin Raga, Kepala Bidang Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Gowa mengatakan, insiden di Rumah Makan Cangkuning Gowa bermula dari adanya kebocoran gas pada regulator tabung kompor gas.

Kebocoran itu kemudian terpantik api. Sehingga dari semburan gas yang keluar berubah menjadi semburan api.

Bagi mereka yang cepat panik dan tidak terbiasa. Serta tidak terlatih melihat fenomena seperti ini, kondisi ini akan menimbulkan kepanikan.

Baca Juga: Ledakan Tabung Gas di Jimbaran, Warga Prancis Jadi Korban

Kepanikan selanjutnya akan membuat segala tindakan yang dilakukan akan tidak terukur lagi.

Salah seorang karyawan bernama Kamaruddin lalu mengambil dan melarikan tabung gas beserta slang regulator yang bocor tersebut masuk ke kamar mandi berukuran ruang kecil. Dengan maksud memadamkan semburan api yang terus menerus keluar.

Tapi naas, justru ketika berada di ruang sempit kamar mandi, tabung meledak dan merenggut nyawa Kamaruddin.

Tubuhnya, terutama tangannya, penuh luka bakar. Pakaiannya tidak utuh lagi karena api. Entah apa maksud korban membawa tabung itu masuk ke ruang sempit kamar mandi?

Apakah ingin menenggelamkan tabung beserta slangnya ke dalam air di kamar mandi? mungkin seperti itu. Tapi tindakan itu justru fatal.

Baca Juga: Duar! Tabung Gas di Jimbaran Meledak, Warga Prancis Jadi Korban

Di setiap kesempatan, sudah menjadi standar tugas Dinas Pemadam Kebakaran untuk selalu menghimbau agar seluruh pengelola gedung publik, apalagi rumah makan, memiliki dan menyediakan alat pemadam api ringan. Baik yang sudah modern maupun yang tradisional.

Selain alat, Dinas Pemadam Kebakaran juga selalu menghimbau agar setiap pengelola gedung dan bangunan publik membentuk dan menunjuk beberapa karyawan atau petugasnya untuk dilatih khusus. Bagaimana melakukan tindakan awal ketika terjadi kebakaran di tempat kerjanya.

"Namun masih lebih banyak yang abai atas seruan ini daripada yang mau ikut dan tidak abai," ungkap Mustamin.

Belajar dari kasus Kamaruddin, kata Mustamin, jangan pernah membawa tabung gas bocor masuk ke kamar mandi yang sempit. Karena sirkulasi udara yang tidak bebas justru mempercepat terjadinya ledakan.

Cara yang tepat adalah menutup kebocoran itu baik menggunakan jari tangan saja sehingga gas tidak tersembur lagi dan apinya otomatis akan padam.

Atau melarikan tabung gas ke tempat terbuka. Dimana udara bebas bisa menghambat terjadinya ledakan. Atau pada kondisi tertentu bisa menutupi seluruh bagian tabung gas dan regulator yang bocor itu dengan karung goni yang basah dan jangan membiarkan ada celah udara keluar.

Atau menggunakan alat pemadam api ringan yang berisi chemical powder.

Sebelum menyalakan kompor gas, masyarakat juga dihimbau untuk memastikan tidak ada bau gas yang bocor. Saat ada kebocoran, bawa keluar tabung gas dan matikan semua listrik dalam rumah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait