facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Atlet Sulsel Tes Fisik dan Psikologi untuk PON Papua

Muhammad Yunus Kamis, 11 Maret 2021 | 15:11 WIB

Atlet Sulsel Tes Fisik dan Psikologi untuk PON Papua
Atlet Sulsel menjalani ujian fisik dan psikologi di Kantor KONI Sulsel, Kamis 11 Maret 2021 / [SuaraSulsel.id / Istimewa]

Sebanyak 20 atlet dari 6 cabang olahraga menutup pelaksanaan tes fisik, tes kesehatan dan psikotest yang digelar maraton oleh KONI Sulsel

SuaraSulsel.id - Sebanyak 20 atlet dari 6 cabang olahraga menutup pelaksanaan tes fisik, tes kesehatan dan psikotest yang digelar maraton oleh KONI Sulsel.

Tes digelar sejak hari selasa (09/03) sampai hari kamis (11/03) hari ini. Sesuai jadwal yang tercatat, seharusnya hanya 16 atlet yang terdaftar dari cabor menembak, senam, selancar angin, panahan, dan angkat besi yang harus menjalani ujian fisik, namun ada tambahan 4 atlet dari cabang olahraga futsal yang tertunda uji fisiknya.

Berbeda dengan pelaksanaan uji fisik atlet hari pertama dan hari kedua, yang berlangsung hingga malam hari, hari ketiga ini ke 20 atlet tersebut menjalani proses uji fisiknya hanya sampai siang hari sekitar Pukul 13.00 Wita dengan jumlah tahapan ujian yang sama.

Mereka melakukan uji fisik, kesehatan dan uji psikologi dengan lancar. Tanpa adanya gangguan cuaca dan antrian panjang seperti dua hari sebelumnya.

Baca Juga: Kasus Suap Proyek Infrastruktur, KPK Kembali Periksa Nurdin Abdullah

Pada tes pembuka di ruangan kesehatan, atlet menjalani indeks bahasa tubuh. Seperti pengukuran suhu tubuh, mengukur tekanan darah, tinggi badan dan berlanjut tes kebugaran yang mengukur detak jantung dan nadi menggunakan elektrokardiogram.

Yakni tes untuk mengukur dan merekam aktivitas listrik jantung menggunakan mesin pendeteksi impuls listrik.

Test di ruangan kesehatan ini diakhiri dengan pemeriksaan deformitas. Yakni mengukur kemampuan tubuh organ vital pada lengan, siku, paha, lutut, dan tungkai kaki.

Usai menjalani tes kesehatan, atlet melanjutkan sejumlah tes tambahan. Dimana atlet diwajibkan menjalani tes vertical jump (melompat lurus keatas) untuk mengukur kekuatan kaki yang dinilai dengan mengukur kemampuan lompatan, medicine ball (gerakan melempar dan menangkap bola) yang bertujuan meningkatkan kecerdasan gerak kinestika, horizontal jump dan half Squat jump untuk melatih kekuatan otot perut, lengan, punggung dan lengan dan gerakan split yang berguna untuk melatih kelenturan otot.

Atlet juga mengikuti tes untuk mengukur kecepatan reaksi tangan dan kecepatan reaksi kaki.
Penguji yang merupakan akademisi dari Fakultas Olahraga Universitas Negeri Makassar menguji kecepatan reaksi tangan. Dengan cara atlet menepuk tangan sekali sambil menangkap penggaris yang dilepaskan penguji.

Baca Juga: Warga Sulsel Jangan Lewatkan, Final Bintang Suara Malam Ini

Selanjutnya kecepatan reaksi kaki dilakukan atlet dengan menangkap penggaris yang dibuang oleh penguji menggunakan sebelah kiri/kanan kakinya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait