alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hindari Nelayan Penangkap Cumi, Kapal Pengangkut Semen Tabrak Karang

Muhammad Yunus Senin, 26 Oktober 2020 | 07:24 WIB

Hindari Nelayan Penangkap Cumi, Kapal Pengangkut Semen Tabrak Karang
Kapal STB 35 Pontianak kandas di dekat Pulau Samalona, Kota Makassar / Foto : DKP Sulsel

Akibat peristiwa ini, terumbu karang di sekitar Pulau Samalona dilaporkan rusak. Sementara kapal rencananya akan segera ditarik dan dibawa ke pelabuhan terdekat.

SuaraSulsel.id - Kapal pengangkut semen STB 35 Pontianak menabrak terumbu karang di dekat Pulau Samalona. Karena meghindari nelayan yang sedang memancing cumi-cumi.

Kepala Satker PSDKP Kota Makassar Reinhardi mengatakan, Kapal STB 35 Pontianak tersangkut karang, dan kandas.

Akibat peristiwa ini, terumbu karang di sekitar Pulau Samalona dilaporkan rusak. Sementara kapal rencananya akan segera ditarik dan dibawa ke pelabuhan terdekat.

“Jadi kapal nggak tenggelam, cuma miring," ungkap Reinhardi, Minggu (26/10/2020).

Belum diketahui kerusakan pada kapal setelah menabrak terumbu karang. Beruntung, tidak ada korban jiwa dalam kejadian ini.

Kapten Kapal STB 35 Pontianak Nudhakir, mengatakan peristiwa itu terjadi pada Sabtu (24/10), kapal berangkat dari Pelabuhan Biring Kassi Pangkep, menuju Provinsi Gorontalo, dengan mengangkut Semen.

"Pada saat perjalanan, sekitar pukul 22.00 Wita, kapal menghindari nelayan yang menangkap cumi di jalur pelayaran. Kemudian terbawa arus hingga tersangkut di barat laut Pulau Samalona," kata Nudhakir, Minggu (25/10/2020).

Petugas dari Dinas Kelautan dan Perikanan Sulsel mengunjungi Kapal STB 35 Pontianak dan melihat kondisi terumbu karang yang rusak / Foto : DKP Sulsel
Petugas dari Dinas Kelautan dan Perikanan Sulsel mengunjungi Kapal STB 35 Pontianak dan melihat kondisi terumbu karang yang rusak / Foto : DKP Sulsel

Laporan kandasnya kapal di sekitar Pulau Samalona, Kota Makassar, diterima petugas Balai Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (BPSPL) Makassar, penggiat selam, dan Ketua RT di Pulau Samalona.

Kemudian direspons Tim Cabang Dinas Kelautan (CDK) Mamminasata Dinas Kelautan dan Perikanan Sulsel. Dipimpin Kepala Seksi Pengawasan SDK Sayyid Zainal Abidin, PPNS Perikanan DKP Sulsel Muh. Erwin Azis, dan Tim Satker PSDKP Makassar Reinhardi.

Soal kapal yang menabrak terumbu karang, Sayyid meyakini hal itu sebuah kecelakaan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait