Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ibu Rumah Tangga di Pinrang Bunuh Diri Karena Tidak Mampu Bayar Utang Bank dan Pegadaian

Muhammad Yunus Rabu, 21 September 2022 | 14:11 WIB

Ibu Rumah Tangga di Pinrang Bunuh Diri Karena Tidak Mampu Bayar Utang Bank dan Pegadaian
Ibu bunuh dua anak di Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan. Setelah itu pelaku gantung diri. Motifnya diduga karena utang [SuaraSulsel.id/Istimewa]

Korban sempat curhat ke beberapa kerabat

SuaraSulsel.id - Bariani (37 tahun), seorang ibu rumah tangga di Tiroang, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan memilih mengakhiri hidupnya dengan gantung diri. Penyebabnya karena terlilit utang.

Camat Tiroang, Ansar Maramat mengatakan korban terlilit utang di bank dan pegadaian. Korban tak mampu lagi membayar sehingga memilih untuk bunuh diri.

"Di bank ada, di pegadaian, dan finance ada. Itu dari keterangan keluarga," kata Ansar saat dikonfirmasi, Rabu, 21 September 2022.

Kata Ansar, sebelum bunuh diri, korban sempat curhat ke beberapa kerabatnya. Ia punya masalah soal utang yang cukup besar.

Baca Juga: Driver Ojol di Makassar Berhasil Diselamatkan, Usai Melakukan Percobaan Bunuh Diri

Namun, Ansar mengaku tak tahu detail total utang korban. Setahunya, salah satu yang jadi jaminan utang di bank adalah rumah korban.

Jika pinjaman di bank tak segera dibayar, maka rumah tersebut bakal disita. Hal tersebut menjadi beban bagi korban.

"Jumlahnya cukup besar. Tapi soal totalnya, saya tidak tahu pasti. Yang saya tahu ada utang di Bank dan Pegadaian," ungkapnya.

Kapolres Pinrang AKBP Roni Mustofa juga mengaku belum memastikan total utang korban. Termasuk apakah keluarga mereka terjerat utang rentenir atau tidak.

"Belum ada soal itu (total utang). Masih kita dalami," kata Roni.

Baca Juga: Nekat Racuni Diri Sendiri hendak Bunuh Diri, Driver Ojol di Makassar Berhasil Diselamatkan Satpol PP

Sebelumnya, polisi mengungkap penyebab Bariani mengakhiri hidupnya dengan gantung diri. Ternyata penyebabnya karena utang.

Polisi mengetahui hal tersebut dari rekaman korban yang dikirimkan ke suaminya.

Bariani lalu membunuh anaknya dengan memberikan pestisida untuk diminum.

Korban diketahui masih sempat mengirimkan pesan suara dalam bahasa Bugis ke suaminya. Rekaman itu dikirim lewat aplikasi Whatsapp, seusai mencekoki anaknya dengan racun.

Salah satu isi rekaman yang beredar luas di media sosial adalah korban sudah tak mampu lagi menanggung utang tersebut. Daripada sakit memikirkannya, ia memilih mengakhiri hidupnya.

Korban juga berulang kali meminta maaf kepada suaminya. Ia mengaku terpaksa membunuh dua anaknya agar tak menjadi beban bagi keluarga.

Isi Rekaman Suara

Sebelum meninggal, korban menyampaikan wasiat lewat rekaman suara dengan bahasa Bugis. Seseorang bernama Ibhe Ananda berusaha menerjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Berikut isi rekaman diartikan dengan Bahasa Indonesia:

Bapak ..
Saya bawa Anakmu
Agar tidak ada lagi yang menyusahkanmu...
Sisa anakmu yang besar kamu jaga,sayangi dia seperti anakmu yang kecil ini kamu sayangi..

Anak-anakmu yang kecil ini menunggumu di surga. Kalau saya tidak perlu kamu tunggu,. Saudara-saudaranya anakmu saja, bersama neneknya

Bapak semangatki', karena masih ada anakmu 2 orang ini yang aku tinggalkan sama kamu..
Biarlah yang kecil ini saya bawa, agar tidak menyusahkan kamu nanti..karena anakmu ini juga sering sakit..

Jika nantinya saya pergi, jangan takut untuk tetap tinggal dirumah ini, saya tidak akan menghantui dan mengganggumu
Silahkan tinggallah disini
Jika ada aneh-aneh yang kita lihat jangan takut dan tetaplah tinggal..

Gelap penglihatanku
Saya sudah minum racun
Anak-anakmu juga sudah pergi
Saya mendahulukan anakmu pergi agar lebih nyaman menunggumu disurga, karena anak-anakmu ini tidak ada dosa-dosanya ..

Jadi saya membawanya karena kamu sangat menyayangi anak-anakmu.Sebenarnya saya sudah tidak tahan menjalani semua ini, daripada saya lebih sakit lagi karena Hutang Piutang ini..

Sudah saya catat tagih dan bayarlah, orang-orang ini baik-baik semuaji

Seharian ini saya memikirkannya
Karena hari ini saya janji untuk keluarkan emasnya Hj. Dahlia tetapi tidak adapi...

Saya Minta maaf sama Bapak
Saya sangat menyayangimu
Sayangi juga anak anakmu
Dan jangan terlalu memikirkan anak anakmu ini yang pergi, karena mereka akan menunggumu disana. Tidak usaha terlalu memikirkannya lagi..

Sudah mulai gelap penglihatanku
Pak saya minta maaf
Sebenarnya niat saya ingin selalu bersamamu, tetapi apa boleh buat...
Anak anakmu sudah pergi...

Pergi ke surga menunggumu disana
Pergilah ke kak Amir, saya sudah bicara subuh tadi, minta tolong sama dia karena dia orang baik.. Pasti dia tolong kamu..

Saya bohongi kamu, bilang nanti akan diberi uang sama Ikka. Karena tidak tahu bagaimana lagi cara saya, seharian saya berpikir teruss..

Ya Allah..uhuhuhu...(mengatur Nafasnya)..
Maafkan Hambamu..
Maafkan Hambamu..

Voice Note dimatikan kemudian gantung diri

Gubernur Sulsel Bantu Beasiswa

Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman turut menyampaikan rasa duka mendalam atas peristiwa tersebut. Ia mengaku sudah memerintahkan tim relawan untuk menemui keluarga korban di Pinrang.

"Saya sudah minta tim relawan untuk menemui keluarga korban menyampaikan rasa duka," ujar Sudirman.

Gubernur juga membantu anak korban dengan bantuan tabungan beasiswa. Diketahui, ada dua anak korban saat ini duduk di bangku SMA.

Kata Sudirman, pendidikan mereka harus terjamin sampai lulus SMA. Ia berharap, kedua anak tersebut bisa menggapai cita-citanya.

"Mereka harus terjamin pendidikannya. Makanya kami bantu meringankan beban dengan tabungan beasiswa. Semoga, cita-cita mereka terwujud agar orang tuanya bangga," kata Sudirman.

Kontributor : Lorensia Clara Tambing

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait