alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

IDI Makassar Tetap Tidak Setuju Sekolah Tatap Muka Digelar

Muhammad Yunus Rabu, 09 Juni 2021 | 12:28 WIB

IDI Makassar Tetap Tidak Setuju Sekolah Tatap Muka Digelar
Sejumlah siswa mengikuti simulasi pembelajaran tatap muka di SD Cimahi Mandiri 2, Cimahi, Jawa Barat, Senin (24/5/2021). ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

Rawan penularan ke anak didik

SuaraSulsel.id - Sekolah Tatap Muka di Sulawesi Selatan sudah akan dilaksanakan bulan depan. Berbagai persiapan pun sedang dilakukan.

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Makassar berharap pembukaan tatap muka bisa dipertimbangankan lagi. Para guru dan siswa harus dipastikan kesehatannya terlebih dahulu.

Ketua IDI Kota Makassar Siswanto Wahab bahkan mengatakan IDI sebenarnya menentang rencana ini. Jangan sampai sekolah jadi klaster baru nantinya.

"Siapa yang mau bertanggung jawab jika anak-anak kena covid-19. Apalagi meninggal karena covid. Idealnya guru dan peserta didik harus selesai divaksin baru boleh dikaji soal pembukaan tatap muka langsung. Jika belum, IDI Makassar tidak menyetujui kegiatan tatap muka digelar baik secara terbatas atau tidak terbatas," tegasnya, Rabu, 9 Juni 2021.

Baca Juga: Hari Ini 226 Sekolah di Jakarta Uji Coba Belajar Tatap Muka, Kapasitas 50 Persen

Kata Siswanto rangkaian proses interaksi ke sekolah sangat berpotensi besar menimbulkan penularan terhadap peserta didik. Mulai dari anak keluar, sampai pulang ke rumah.

Apalagi ada yang naik kendaraan umum. Ini yang potensinya besar sekali. Sampai di sekolah pasti ada fase interaksi di antara siswa. Ini rawan jika peserta didik belum divaksin.

"Logikanya, orang dewasa saja kepatuhan terhadap protokol kesehatan masih jauh dari harapan. Apalagi peserta didik yang masih pengen main, bercanda bersama teman. Kita harus peka kepada semua ini," ujar Siswanto.

IDI Makassar menyarankan agar pemerintah fokus pada pencegahan, pengendalian covid-19. Dengan memperbanyak testing dan tracing untuk mencegah dan menurunkan penularan.

Idealnya untuk Sulawesi Selatan, 1.200 hingga 1.300 yang harus diperiksa swab/PCR setiap hari. Itupun di luar pemeriksaan penderita positif covid-19 .

Baca Juga: Kemendikbud Ristek: Klaster Sekolah Kerap Terjadi karena Guru Takut Tunjangan Dipotong

"Kasus covid-19 kembali meninggi di beberapa daerah di Indonesia. Jangan sampai kita jumawa zona hijau, tapi hijau semangka di luar kelihatan hijau tapi sebenarnya merah," tegasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait