alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Waspada ! Cat Merah di Jalan Raya Ini Sering Telan Korban

Muhammad Yunus Rabu, 27 Januari 2021 | 20:33 WIB

Waspada ! Cat Merah di Jalan Raya Ini Sering Telan Korban
Ilustrasi : Akibat ban gembos sebuah truk terguling di jalan Raya Serang, Kampung Kawidaran, Desa Cibadak, Kabupaten Tangerang, Rabu (7/10/2020). (Suara.com/Tion)

Sudah sering membuat pengguna jalan yang melintas kecelakaan

SuaraSulsel.id - Pembuatan zona merah di jalan raya Kabupaten Bulukumba ini dikeluhkan banyak pengguna jalan. Karena sudah sering membuat pengguna jalan yang melintas kecelakaan.

Cat merah yang dibuat sebagai penanda banyak anak sekolah yang melintas dirasakan pengendara licin jika dilalui. Sehingga memicu kecelakaan.

Cat merah di tengah jalan aspal tersebut menyerupai zebra cross. Namun permukaannya yang luas membuat licin jika dilintasi. Diduga penyebab sering terjadinya kecelakaan di sekitar lokasi.

DPRD Kabupaten Bulukumba meminta zona merah sekolah tersebut dihapus. Langkah ini diambil guna menghindari adanya kecelakaan susulan.

Baca Juga: Video Anak Skateboard Main di Jalan Ditendang Pemotor, Salah Siapa?

DPRD Bulukumba telah mengusulkan penghapusan Tanda Zona Merah Sekolah ke Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Sulselbar.

Ketua DPRD Bulukumba Rijal mengatakan, telah bertemu pihak BPTD Sulselbar yang diwakili Seksi DLLAJ BPTD Sulselbar.

Dari hasil pertemuan tersebut, pihak BPTD Sulselbar akan segera meninjau tanda cat zona merah yang ada.

“Tanda cat zona merah tersebut merupakan sumber kecelakaan. Beberapa waktu lalu sopir truk saya pernah kecelakaan. Apalagi, saat musim hujan sangat rawan kecelakaan,” kata Rijal, kepada KabarMakassar.com -- jaringan suara.com, Rabu (27/1).

Politisi PPP Bulukumba ini mengaku jika BPTD Sulselbar telah berjanji akan segera melakukan penghapusan tanda cat zona merah yang terletak di depan SDN 41 Matekko, Kelurahan Matekko, Kecamatan Gantarang.

Baca Juga: Terharu! Dua Bocah Rela Sumbang Kasur Miliknya untuk Bayi Korban Gempa

“Rencananya pekan ini tim dari BPTD Sulselbar akan turun meninjau dan menghapus tanda zona merah itu. Kami tidak ingin ada lagi korban dari tanda ini,” ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait