alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Satgas : Kondisi Mamuju dan Majene Berangsur Pulih Pasca Gempa 6,2 SR

Muhammad Yunus Kamis, 21 Januari 2021 | 17:13 WIB

Satgas : Kondisi Mamuju dan Majene Berangsur Pulih Pasca Gempa 6,2 SR
Lokasi pengungsian di Stadion Manakarra Mamuju, Sulawesi Barat / [Foto BNPB]

Satgas Penanggulangan Bencana mengklaim tidak lama lagi masyarakat bisa beraktivitas normal

SuaraSulsel.id - Kasrem Kolonel Yusuf Sampetoding, Komandan Satgas (Dansatgas) Penanggulangan Bencana Sulbar melaporkan saat ini kondisi Kabupaten Mamuju dan Majene sudah berangsur pulih.

Dibandingkan hari-hari sebelumnya, pasca gempa yang mengguncang Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) berkekuatan M6,2 pada 15 Januari 2021.

"Berdasarkan pendataan yang sudah dibuat oleh Dansatgas, beberapa fasilitas publik yang ada sudah mulai berfungsi kembali. Keadaan sudah mulai berangsur membaik," ujar Yusuf dalam Konferensi Pers Penanganan Bencana Pasca Gempa M6,2 Sulawesi Barat, Kamis 21 Januari 2021.

Yusuf mengatakan berdasarkan pemantauan di lapangan, beberapa toko sudah kembali dibuka dan mendapatkan penjagaan kepolisian.

Baca Juga: Disebut Terlibat Penyalahgunaan Anggaran Bansos, Ini Respons Sekprov Sulsel

"Beberapa toko sudah kembali buka dengan pengawasan ketat kepolisian. Kami berharap perekonomian di Sulawesi Barat khususnya Kabupaten Mamuju maupun Majene bisa berangsur pulih, sehingga mayarakat bisa hidup dengan normal kembali," tuturnya.

Berdasarkan data yang diperoleh hari Rabu (20/1), Dansatgas memperoleh 318 titik pengungsian, di mana 299 berada di Kabupaten Mamuju dan 17 titik di Kabupaten Majene.

"Kami memperoleh data berupa 318 titik pengungsian, di mana 299 berada di Mamuju dan 17 titik di Majene. Untuk di Mamuju masih terus berlangsung pendataannya, sedangkan di Majene sudah lengkap semua," jelas Yusuf.

"Harapan kita mudah-mudahan dalam waktu dekat semuanya bisa terdata," lanjutnya.

Personil yang dikerahkan dalam penanganan bencana gempa bumi di Sulawesi Barat, antara lain personil TNI berjumlah 1561 orang, Polri 744 orang, bahasa anak 100 orang, BPBD 100 orang, serta relawan kurang lebih 850 orang.

Baca Juga: Babak Baru Kasus Bansos Covid-19, Sekprov Sulsel Disebut Terlibat

Pendistribusian bantuan juga terus mengalir di beberapa instalasi penampungan yang di kirim melalui pesawat udara, perjalanan darat maupun kapal laut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait