facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gogoso' Ikan Tuna Kuliner Khas Saat Berbuka Puasa di Kota Makassar

Muhammad Yunus Selasa, 12 April 2022 | 12:59 WIB

Gogoso' Ikan Tuna Kuliner Khas Saat Berbuka Puasa di Kota Makassar
Gogoso' ikan tuna kuliner untuk berbuka puasa di Kota Makassar [SuaraSulsel.id/Lorensia Clara Tambing]

Kuliner khas untuk berbuka puasa di Kota Makassar

SuaraSulsel.id - Kuliner khas di bulan puasa ada banyak jenisnya. Hampir setiap daerah punya kuliner andalan yang wajib ada untuk berbuka puasa.

Di Kota Makassar misalnya. Tidak hanya jalangkote yang paling diburu warga jelang berbuka puasa.

Ada jenis takjil lainnya yang paling direkomendasikan untuk disantap. Salah satunya adalah gogos kambuh.

Orang Makassar biasanya menyebutnya Gogoso'. Diberi nama kambuh karena punya isian dari ayam dan ikan yang dicampur dengan kelapa sangrai.

Baca Juga: Segar untuk Menu Buka Puasa, Ini Resep Es Cappucinno

Jenis makanan yang dicampur dengan kelapa sangrai memang sangat khas dengan orang Makassar. Sekilas bentuknya persis seperti lemper.

Namun rasanya jelas berbeda dari lemper atau arem-arem. Itu karena Gogoso' khas Makassar dibakar, bukan direbus.

Bahan dasarnya adalah beras ketan putih. Beras direndam dalam santan selama 24 jam lalu dikukus. Setelah matang, dibungkus menggunakan daun pisang.

Gogoso' Tinumbu

Di Makassar, ada salah satu gogoso' kambuh yang paling legenda. Namanya gogoso' Tinumbu.

Baca Juga: Cari Ide Menu Buka Puasa, Ini Resep Ayam Kecap Sederhana

Haji Amir sudah merintis usahanya sejak tahun 2002. Awalnya buat gogoso' ini hanya coba-coba disiapkan untuk keluarganya saja setiap lebaran. Namun ternyata laris manis.

"Sekarang bisa dibawa kemana-mana. Ada yang sampai pesan ke Malaysia," ujarnya.

Amir mengatakan tidak ada yang spesial dengan gogoso'nya. Bahan dan caranya sama saja seperti penjual gogoso' lainnya.

Hanya saja tergantung isiannya. Haji Amir menggunakan ikan tuna segar yang ditumis pedas.

"Isiannya (ikan) banyak. Bakarnya juga lama tapi ndak gosong sehingga wanginya lebih menggoda," ungkapnya.

Harganya juga cukup ramah di kantong. Empat buah gogoso' dibanderol dengan harga Rp15 ribu saja.

Di bulan puasa 1443 Hijriah ini, ia sangat bersyukur. Gogoso' kambuhnya bisa dijajakan di sejumlah bazaar ramadhan.

"Ada di Kantor Dinas Koperasi, di IMMIM dan di dekat rumah. Alhamdulillah berkah ramadan," ujarnya.

Omzet di bulan puasa tahun ini juga lebih moncer dibanding tahun-tahun sebelumnya. Dalam sehari, ia bisa meraup untung hingga Rp3 juta.

Kontributor : Lorensia Clara Tambing

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait