facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ketua MWA: Pemilihan Rektor Unhas Demokratis, Tidak Ada Intervensi

Muhammad Yunus Kamis, 27 Januari 2022 | 14:09 WIB

Ketua MWA: Pemilihan Rektor Unhas Demokratis, Tidak Ada Intervensi
Prof Jamaluddin Jompa terpilih sebagai Rektor Unhas periode 2022 - 2026 [SuaraSulsel.id/Istimewa]

Prof Jamaluddin Jompa Rektor Unhas periode 2022 - 2026

SuaraSulsel.id - Pemilihan Rektor Unhas Periode 2022 - 2026 akhirnya menetapkan Prof Jamaluddin Jompa sebagai Rektor Unhas terpilih.

Ketua Majelis Wali Amanat atau MWA Unhas Sjafruddin mengatakan pemilihan Rektor Unhas berjalan demokratis.

"Tidak ada intervensi dari pihak mana pun," ungkap Sjafruddin, Kamis 27 Januari 2022.

Menurutnya, MWA bersikap independen. Akan membangun Unhas secara bersama-sama. Bukan membawa kepentingan pribadi atau kelompok.

Baca Juga: Prof Jamaluddin Jompa Rektor Unhas Periode 2022 - 2026

"Kita pilih sesuai pemikiran dan hati nurani untuk memajukan Unhas. Tidak memperjuangkan orang atau kelompok, Tapi memperjuangkan lembaga (Unhas)," kata Sjafruddin.

Pemilihan Rektor Unhas digelar Kamis, 27 Januari 2022. Sebelumnya tiga kandidat yakni Prof Farida Patittingi, Prof Budu, dan Prof Jamaluddin Jompa telah menyampaikan kertas kerja di hadapan Anggota MWA.

Prof Jamaluddin Jompa akan dilantik pada 28 April 2022. Setelah meraih 11 suara MWA. Dari total suara pemilih 25.

Prof Budu meraih 9 suara dan Prof Farida Patittingi meraih 5 suara.

Jamaluddin Jompa, Dekan Pasca Sarjana Unhas mengaku sedikit grogi jelang pemilihan.

Baca Juga: Jusuf Kalla: Sudah 25 Tahun Saya Jadi Ketua IKA Unhas, Bulan Maret Harus Diganti

"Nervous tentu ada. Kalau dari 1-10, tingkat nervousnya ada di angka empat. Masih normal," kata Jamaluddin.

Jamaluddin Jompa menegaskan jika dipercaya menjadi Rektor Unhas, akan membawa Unhas lebih baik ke depannya. Menurutnya, Unhas harus menjadi rujukan nasional, bahkan menjadi rujukan internasional ke depan.

Namun, jika tidak terpilih, menurutnya itu hal yang harus diterima. Toh, ia akan tetap mengabdi di Unhas sebagai dekan dan dosen.

"Kami tidak bertanding, jadi tidak ada kalah dan menang. Yang ada, ada yang terpilih ada yang tidak. Kalau tidak terpilih ya saya tetap akan ke tugas pertama saya, jadi dosen," jelasnya.

Ketua Panitia Pemilihan Rektor Unhas, Syamsul Bahri menjelaskan ada 17 anggota MWA yang mempunyai hak suara dalam pemilihan nanti. Salah satunya Mendikbudristek yang punya hak 35 persen dari total suara.

"Artinya suara menteri setara dengan 9 suara. Jadi seluruh suara adalah 16 ditambah 9 menjadi 25 suara," jelasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait