alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

VDNI Tempuh Jalur Hukum Usai Smelternya di Konawe Dibakar Massa

Iwan Supriyatna Rabu, 16 Desember 2020 | 06:13 WIB

VDNI Tempuh Jalur Hukum Usai Smelternya di Konawe Dibakar Massa
Ilustrasi pemadaman kebakaran. (Shutterstock)

Manajemen PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) menempuh jalur hukum usai smelternya dibakar massa.

"Anggota kami dikerahkan untuk mengamankan lokasi, jumlah 3 SSK dari Brimob, 1 SSK Dalmas, 1 SSK Polres dan 1 SSK TNI dari Yonif/725 Woroagi. Totalnya diperkirakan 700 sampai 800 personel di sana," ujar Ferry.

Polisi juga telah menangkap lima orang demonstran yang diduga sebagai otak pembakaran dan perusakan saat demo berlangsung, untuk menyelidiki keterlibatannya dalam aksi unjuk rasa pada Senin (14/12) kemarin yang berlangsung hingga malam hari.

“Sekarang sedang diperiksa untuk mendalami keterlibatan dalam aksi unjuk rasa. Mereka dibawa dari PT VDNI ke Polda Sultra,” kata Ferry Walintukan.

Sebelumnya, demonstrasi yang diikuti ribuan buruh di PT VDNI berkahir bentrok. Massa dengan aparat keamanan saling serang menggunakan batu dan balok. Massa yang berhasil masuk ke dalam area perusahaan meluapkan amarah dengan membakar gedung pabrik smelter, puluhan dump truck dan alat berat yang terparkir di area perusahaan tersebut. (Antara)

Baca Juga: WIKA-CNI Bakal Bangun Smelter Nikel di Sulawesi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait