alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ramai Spanduk Ajakan Memilih Kotak Kosong di Gowa, Ini Kata Pengamat

Muhammad Yunus Jum'at, 27 November 2020 | 18:19 WIB

Ramai Spanduk Ajakan Memilih Kotak Kosong di Gowa, Ini Kata Pengamat
Relawan memasang baliho ajakan memilih kotak kosong di Pilkada Gowa, Jumat (27/11/2020) / [Foto SuaraSulsel.id: Muhammad Aidil]

Spanduk dan baliho ajakan untuk memilih kolom kosong pun terpajang di beberapa sudut jalan. Beberapa terlihat rusak. Padahal baru dipasang oleh relawan.

SuaraSulsel.id - Seruan untuk melawan pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan- Abdul Rauf Malaganni (Adnan-Kio) makin gencar disuarakan sejumlah warga.

Spanduk untuk memilih kolom kosong terpajang di beberapa sudut jalan. Beberapa terlihat rusak. Padahal baru dipasang relawan.

Apakah penyebab munculnya relawan kolom kosong atau kotak kosong di Gowa?

Pengamat Politik Universitas Hasanuddin Sukri Tamma menjawab, disebabkan oleh dinasti politik di Kabupaten Gowa. Ini hanya efek dari kecewanya masyarakat terhadap partai politik.

Baca Juga: Massa Aksi di Malang Tolak Kunjungan Rizieq Shihab Sebab Suka Ghibah

"Tentu ada (pengaruh dinasti politik). Tapi, dinasti politik ini efek dari kuatnya pengaruh aktor dan partai politik yang selalu ingin mendukung kandidat yang menang," kata Sukri, Jumat (27/11/2020).

Ia menjelaskan kampanye kotak kosong ini dimotori oleh masyarakat yang kecewa dengan kondisi politik yang ada. Mereka tidak diberi kesempatan untuk memilih calon lain, karena hanya disuguhkan satu kandidat.

Partai politik yang seharusnya mampu mendorong kadernya, malah tak berdaya. Mereka lebih mementingkan untuk ramai-ramai mendukung calon yang punya peluang besar untuk menang.

"Artinya, masyarakat tidak setuju dengan calon yang ada. Walaupun kandidat ini didukung oleh seluruh partai, bukan berarti memperoleh dukungan mutlak dari masyarakat," jelasnya.

Ia mengaku, parpol di Gowa tidak punya keberanian untuk mengusung kader lain. Potensi Adnan-Kio untuk menang lagi sangat besar.

Baca Juga: Ketum PA 212: Satu Baliho Loe Turunin, Seribu Bendera Gue Kibarin!

"Partai politik tentu tidak akan mencoba berspekulasi untuk mencoba mengusung calon lain. Untuk ini alasannya bisa karena keberhasilan kandidat tersebut selama ini, atau juga karena ada kesepakatan dengan partai pengusung lainnya," ujar Sukri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait