facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Warga Toraja Harus Antre Mulai Jam 4 Subuh Untuk Dapat BBM

Muhammad Yunus Kamis, 04 Agustus 2022 | 16:03 WIB

Warga Toraja Harus Antre Mulai Jam 4 Subuh Untuk Dapat BBM
Kendaraan mengantre untuk mengisi BBM di SPBU jalan Poros Rantepao-Makale, Toraja Utara, Kamis 4 Agustus 2022 [SuaraSulsel.id/Lorensia Clara Tambing]

Harga Bahan Bakar Minyak non subsidi naik sejak 3 Agustus 2022

SuaraSulsel.id - PT Pertamina (Persero) kembali menaikkan harga Bahan Bakar Minyak non subsidi pada 3 Agustus 2022. Padahal, kenaikan harga belum genap sebulan dilakukan.

Ketiga jenis BBM tersebut diantaranya adalah Pertamax Turbo, Dexlite dan Pertamina Dex. Sebelumnya, harga BBM sudah dinaikkan pada 10 Juli 2022 lalu.

Dalam pengumuman di website Pertamina, disebutkan bahwa Pertamina melakukan penyesuaian harga BBM Umum ini dalam rangka mengimplementasikan Keputusan Menteri (Kepmen) ESDM No. 62 K/12/MEM/2020 tentang Formula Harga Dasar Dalam Perhitungan Harga Jual Eceran Jenis Bahan Bakar Minyak Umum Jenis Bensin dan Minyak Solar yang Disalurkan Melalui Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum.

Untuk Provinsi Sulawesi Utara, Tengah, Tenggara, Selatan, dan Barat, harga Pertamax Turbo saat ini menjadi Rp18.250, Dexlite Rp18.150, Pertamina Dex Rp19.250. Sementara untuk pertamax Rp12.750 dan Pertalite Rp7.850.

Baca Juga: Klaim Termasuk Orang yang Tak Setuju Subsidi BBM, Bamsoet: Ini Rawan Dimanfaatkan

Hal tersebut membuat sejumlah kendaraan beralih lagi ke BBM jenis pertalite dan solar. Apalagi belum semua SPBU memberlakukan pembelian BBM dengan aplikasi MyPertamina.

Di Kabupaten Toraja Utara, Sulawesi Selatan, ratusan kendaraan terpaksa mengantre untuk mengisi pertalite dan solar di SPBU.

Kendaraan menular hingga 2 kilo meter panjangnya. Mereka antre menunggu hingga berjam-jam.

Salah satu pengendara roda empat, Januar mengaku harus mengantre hingga empat jam untuk mendapatkan solar. Padahal, mobil yang digunakannya adalah kendaraan dinas.

Ia mengatakan terpaksa harus kembali menggunakan solar. Karena harga Dexlite sangat mahal. Sementara, anggaran operasional BBM untuk kendaraan dinas dibatasi.

Baca Juga: Daftar Terbaru Harga BBM Pertamina di SPBU

"Sebelumnya sempat pakai Dexlite tapi mahal sekali. Hampir 50 persen perbandingan harganya. Sementara dari kantor hanya untuk kebutuhan solar," ujarnya saat ditemui di SPBU, Kamis, 4 Agustus 2022.

Ia mengaku mau tak mau harus mengantre berjam-jam demi mendapatkan solar. Biasanya, ia datang subuh hari ke SPBU agar bisa kebagian solar.

"Kadang menunggu sampai empat jam. Datang subuh hari karena belum ada SPBU di sini yang 24 jam," keluhnya.

Kuota BBM Subsidi jenis solar dan Pertalite juga ternyata dibatasi oleh Pertamina.

Yulius, salah satu petugas SPBU di jalan Poros Rantepao-Makale mengaku, pertamina sudah membatasi kuota untuk BBM Bersubsidi sejak dua pekan terakhir. Selama ini mereka menerima 16 ton solar setiap harinya. Namun sekarang ini yang ada hanya 8 ton saja.

"Sudah dua minggu berkurang ini stok dari Pertamina. Sisa 8 ton sekarang. Biasanya 16 ton. Makanya pagi hari kendaraan di sini antre sampai berjam-jam," ungkap Yulius.

Supervisor Communication and Relation PT Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi, Taufik Kurniawan mengatakan antrean pengguna solar di daerah Toraja diakibatkan oleh kerusakan pada otomatic tank pada salah satu SPBU. Sehingga yang berfungsi hanya satu SPBU saja.

"Di Toraja hanya ada dua SPBU. Yang satunya sedang mengalami kerusakan, sehingga yang berfungsi hanya satu saja," ujar Taufik.

Taufik mengaku pertamina memohon maaf karena pelayanan solar sedang bermasalah. Tank tersebut sedang dalam perbaikan.

Namun, ia mengaku tak ada pembatasan penyaluran sampai saat ini. Baik di Tana Toraja ataupun Toraja Utara.

Untuk Tana Toraja ada 8 kilo liter solar dan 10 kilo liter Dexlite. Sementara, untuk Toraja Utara ada 22 kilo liter solar dan 5 kilo liter dexlite yang didistribusikan.

"Kami memohon maaf untuk masyarakat Toraja khususnya karena pelayanan solar saat ini hanya tersedia di satu SPBU saja. Tapi untuk stok kami sampaikan aman," ujarnya.

Kontributor : Lorensia Clara Tambing

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait