facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia Minta Kampus Buat Aturan Cegah Pelecehan Seksual Terhadap Mahasiswi

Muhammad Yunus Senin, 27 Juni 2022 | 18:24 WIB

Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia Minta Kampus Buat Aturan Cegah Pelecehan Seksual Terhadap Mahasiswi
Rektor Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar, Sulsel Prof Dr Basri Modding [SuaraSulsel.id/Humas UMI]

Upaya pencegahan pelecehan seksual terhadap mahasiswi

SuaraSulsel.id - Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (Aptisi) Wilayah IX-A meminta setiap kampus membuat aturan.

Dalam upaya pencegahan pelecehan seksual terhadap mahasiswi oleh oknum dosen di kampus.

Ketua Aptisi IX-A Prof Dr Basri Modding di Makassar, mengakui belakangan ini memang sedang viral di media soal adanya oknum dosen di salah satu kampus di Makassar yang diduga melakukan pelecehan seksual terhadap mahasiswinya.

"Kami dari Aptisi meminta kepada seluruh kampus untuk menyiapkan aturan-aturan sebagai pencegahan, kemudian kita sepakati dan terapkan," katanya, Senin 27 Juni 2022.

Baca Juga: Kesaksian Korban Pelecehan Seksual di PBB Ditepis Terlalu Dini

Menurut dia, perlu aturan kampus atau lembaga. Sehingga menjadi payung hukum untuk pemberian sanksi tegas kepada oknum-oknum yang melakukan pelecehan.

"Jadi yang paling penting, kita buat aturannya lebih dulu. Sehingga ke depan siapa pun yang melanggar harus mendapatkan sanksi dari kampus," katanya.

Prof Basri Modding yang baru saja dilantik sebagai Rektor UMI untuk periode keduanya ini menjelaskan, persoalan ini juga akan disampaikan ke pertemuan Aptisi se-Indonesia di Bandung, 1 Juli 2022.

"Kami kebetulan akan ada pertemuan bersama seluruh Aptisi, dan persoalan pelecehan di kampus akan kami sampaikan. Tentunya kita ingin kejadian-kejadian seperti itu (pelecehan) tidak terjadi," ujarnya. (Antara)

Baca Juga: Pria Lakukan Pelecehan Seksual ke Bocah di Toko Kelontong, Kemen PPPA: Kejadian Ini Bentuk Pencabulan

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait