facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mengenang Satu-satunya Pahlawan Nasional Asal Pulau Buton Oputa Yi Koo

Muhammad Yunus Rabu, 11 Mei 2022 | 07:00 WIB

Mengenang Satu-satunya Pahlawan Nasional Asal Pulau Buton Oputa Yi Koo
Ilustrasi - Gambar Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi yang memiliki gelar Oputa Yi Koo pahlawan dari Buton, Sulawesi Tenggara yang terlukis di salah satu bangunan kawasan Benteng Keraton Buton, di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, Jumat (1/1/2021) [SuaraSulsel.id/ANTARA]

Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara mengagendakan ajang sejarah dan pariwisata di Pulau Buton

SuaraSulsel.id - Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara mengagendakan ajang sejarah dan pariwisata di Pulau Buton. Yakni tapak tilas Oputa Yi Koo, guna mengenang satu-satunya pahlawan nasional yang berasal dari daerah tersebut.

Kepala Dinas Pariwisata Sultra Belli Harli Tombili di Kendari, mengatakan tapak tilas Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi yang memiliki gelar Oputa Yi Koo, diselenggarakan agar masyarakat dapat mengingat kembali jejak-jejak sejarah perjuangannya. Selama mempertahankan tanah Wolio untuk terhindar dari penindasan penjajah.

"Ini untuk me-refresh kembali jejak-jejak sejarah perjuangannya selama mempertahankan tanah Wolio. Rencananya ajang tersebut bakal digelar pada 22 sampai 28 Mei 2022 ke depan," katanya, Selasa 10 Mei 2022.

Dia menyampaikan, dalam tapak tilas itu akan menelusuri jalannya sang pahlawan ketika dulu berperang sampai ke makamnya beliau di puncak gunung Sioantapina.

Baca Juga: KSBI Perjuangkan Marsinah Pahlawan Nasional, Wakil Gubernur Jatim Beri Dukungan

Kata dia, perjalanan ditargetkan selama dua hari dengan jarak kurang lebih sepanjang 28 kilometer yang bakal diikuti oleh 200 tim terdiri dari berbagai daerah.

"Targetnya penelusuran itu akan diikuti sekitar 200 tim dari berbagai daerah, jarak tempuh kurang lebih 28 kilometer dengan menargetkan perjalanan penelusuran selama dua hari," ujar dia.

Ia menyebut, ajang itu nantinya akan menjadi kegiatan terbesar yang digelar Pemprov Sultra di Tahun 2022 ini dengan mengundang dari berbagai daerah serta empat menteri untuk ikut hadir, menyaksikan dan merasakan kegiatan tersebut nantinya.

Dia berharap, nantinya akan ada keterlibatan masyarakat agar bisa bersama-sama mendorong serta mempromosikan pariwisata di Sultra.

"Sehingga pariwisata di Sultra dikenali baik di tingkat nasional maupun internasional," kata Belli. (Antara)

Baca Juga: Marsinah Diusulkan Jadi Pahlwan Nasional oleh Partai Buruh

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait