facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wali Kota Makassar Akan Beri Uang Tunai Untuk Rahmat Erwin Abdullah

Muhammad Yunus Jum'at, 30 Juli 2021 | 05:52 WIB

Wali Kota Makassar Akan Beri Uang Tunai Untuk Rahmat Erwin Abdullah
Wali Kota Makassar Danny Pomanto melakukan panggilan video dengan Rahmat Erwin Abdullah, atlet angkat besi yang meraih perunggu di Olimpiade Tokyo, Kamis 29 Juli 2021 [SuaraSulsel.id / Humas Pemkot Makassar]

Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto mengaku bangga dengan atlet angkat besi asal Makassar

SuaraSulsel.id - Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto mengaku bangga dan akan memberi apresiasi kepada atlet angkat besi asal Makassar, Sulawesi Selatan, Rahmat Erwin Abdullah, yang mengharumkan nama bangsa karena berhasil meraih medali perunggu dalam Olimpiade di Tokyo, Jepang.

"Saya akan koordinasi dengan KONI. Kami sudah siapkan reward (penghargaan) bagi atlet berprestasi, walaupun tidak banyak (dana pembinaan), tetapi Insyaallah itu bentuk perhatian dari Pemkot Makassar," ujar Ramdhan saat berbincang dengan Rahmat melalui telepon video di Makassar, Kamis 29 Juli 2021.

Pria yang akrab disapa Danny Pomanto ini menyatakan, atlet berprestasi seperti Rahmat patut menerima penghargaan.

Ia optimistis hasil yang diraih Rahmat akan mendorong sekaligus memotivasi atlet-atlet lainnya di Kota Makassar untuk bisa berjuang meraih prestasi di kancah nasional dan internasional nantinya.

Baca Juga: Istri Ngamuk Lihat Suami Selingkuh di Makassar, Perempuan Diduga Selingkuhan Ditikam

Menurut dia, atlet olahraga seperti Rahmat Erwin bisa membuktikan bahwa anak Makassar mempunyai talenta yang luar biasa. Sehingga patut ditiru oleh para atlet muda lainnya untuk menorehkan prestasi.

"Bangga sekali orang di Makassar, kamu bikin imun warga kita naik. Kami bangga, bahwa kamu dapat membuktikan anak-anak Makassar punya talenta yang luar biasa, mampu meraih prestasi di ajang Olimpiade," ucap Danny saat berbincang dengan Rahmat melalui panggilan video.

Di tempat terpisah, ibu kandung Rahmat, Ami Asun Budiono mengaku sangat bangga anaknya bisa meraih medali perunggu di kancah pertandingan internasional, Olimpiade. Memang sejak awal, Rahmat bercita-cita ingin menjadi juara, walaupun belum maksimal mendapat medali emas.

"Alhamdulillah, ini berkat perjuangan dan usaha kerasnya bisa meraih cita-cita, dan memecahkan rekor bapaknya. Kami orang tua bagaimana caranya mendorong dia menjadi juara," ujar Ami yang sekaligus pelatih anaknya.

Medali yang diraih di Olimpiade itu, kata dia, adalah buah kedisiplinan serta usahanya agar bisa juara. Sebab, seorang atlet angkat besi harus punya kemauan keras, disiplin, istirahat teratur dan paling penting adalah mengatur emosi.

Baca Juga: Olimpiade Tokyo: Anthony Ginting Tak Pusingkan Lawan di Perempatfinal

Dengan prestasi yang diraih itu, kata Ami, akan menjadi motivasi bagi Rahmat untuk ikut pada kejuaraan lainnya seperti PON, Asian Games, SEA Games, serta kejuaraan lainnya. Ia berharap, negara memasukkan namanya sebagai wakil Indonesia pada ajang tersebut.

Rahmat sejak kecil mempunyai bakat mewarisi ayahnya Erwin Abdullah dan Ami sebagai atlet angkat besi.

"Sejak kecil sering lihat bapaknya latihan. Saat usia 12 tahun mulai ikut latihan, dan berhasil juara pada kompetisi lokal. Di situ lah kami lihat anak kami punya bakat. Maka kami pun menjaga betul dia, karena anak semata wayang," beber dia.

Ami menuturkan, sebelum bertanding di Olimpiade, Rahmat sempat memberi kabar bahwa saat latihan pemanasan mengalami cedera ringan pada hamstring. Namun karena kemauan keras dan ingin juara, ia berusaha mengikuti pertandingan dan berhasil naik podium di posisi ketiga memperoleh medali perunggu.

"Mungkin seandainya tidak alami hamstring, Rahmat bisa dapat lebih. Tapi hasil ini tentunya membuat kami bangga, karena itu dari hasil kerja kerasnya selama ini," tambah Ami.

Rahmat Erwin berhasil meraih medali perunggu setelah bertanding di kelas 73 kilogram pada Olimpiade Tokyo Jepang. Dia tampil memukau pada Grup B, dengan berhasil mengangkat total beban seberat 342 kilogram, dari angkatan Snatch (langsung) 152 kilogram dan angkatan Clean and Jerk (dua tahap) 190 kilogram. (Antara)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait