facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tenggelam, KRI Nanggala 402 Seperti Diinjak 10 Ekor Gajah

Muhammad Yunus Minggu, 25 April 2021 | 11:08 WIB

Tenggelam, KRI Nanggala 402 Seperti Diinjak 10 Ekor Gajah
Kapal selam KRI Nanggala-402 saat latihan Pratugas Satgas Operasi Pengamanan Perbatasan (Pamtas) Maphilindo 2017 di Laut Jawa, Jumat (20/1/2017). [Antara/Syaiful Arif]

KRI Nanggala 402 mengalami tekanan luar biasa di dasar laut

SuaraSulsel.id - Dosen Ilmu Kelautan Universitas Hasanuddin Ahmad Bahar mengatakan, kondisi manusia atau benda yang tenggelam di dasar laut seperti KRI Nanggala 402 akan mengalami tekanan luar biasa.

Karena tekanan hidrostatik sudah sangat besar pada kedalaman 850 meter. Bisa mencapai 8000 kilo Pa (Pascal) atau setara dengan ditindih 10 ekor Gajah dewasa.

"Ini cuma perumpamaan saja. Betapa tingginya tekanan hidrostatik air laut di kedalaman," kata Ahmad Bahar kepada Suara.com, Minggu 25 April 2021.

Bahar mengatakan, untuk penyelaman dengan tabung biasa, manusia hanya mampu menyelam pada kedalaman maksimal 40 meter.

Baca Juga: Bikin Haru, Azka Anak Kru KRI Nanggala 402 Sempat Kunci Pintu Kamar Ayahnya

Manusia bisa meninggal karena tekanan hidrostatis yang sangat besar, Juga tentu karena kehabisan oksigen. Paru-paru menyempit karena tertekan. Semua bagian tubuh yang berongga seperti pembuluh darah menyempit semua.

"Saya pernah membawa kaleng biskuit pada kedalaman 30 meter saja, sampai penyok semua sisinya. Kalau masih ada cadangan udara di kapal, itu pun bisa menyebabkan keracunanan nitrogen. O2 yang dihirup di dalam laut yang bertekanan tinggi berubah jadi nitrogen.

Penyakitnya biasa disebut Nitrogen Narkosis. Seperti "fly" di dalam laut. Kalau terus berlanjut akan menimbulkan kematian. Penyakit ini cukup ditakuti penyelam. Karena terkadang tidak disadari penyelam sudah menyelam sangat dalam.

Banyak masalah yang juga harus diprediksi, seperti pengaruh arus yang bisa menyeret kapal. Kalau langsung jatuh juga masalahnya bisa terbenam dalam lumpur. Seperti pesawat Sriwijaya Air di Kepulauan Seribu.

Sudah empat hari kapal selam Nanggala-402 milik TNI Angkatan Laut belum juga memperlihatkan wujudnya. Sedikit demi sedikit, bagian-bagian dari kapal pun mulai ditemukan di perairan Bali bagian Utara.

Baca Juga: KRI Nanggala 402 Terdeteksi di Kedalaman 850 Meter, Posisi Sulit Dicari

Sejak dinyatakan hilang pada Rabu (21/4/2021), kapal selam Nanggala-402 "membisu" di tengah lautan. Sebab, kontak antara kapal selam dengan pemberi izin menyelam tiba-tiba terputus tepat pada pukul 04.25 WITA.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait