alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kementerian Perhubungan Larang Bus Wisata Makassar Beroperasi

Muhammad Yunus Senin, 08 Maret 2021 | 10:23 WIB

Kementerian Perhubungan Larang Bus Wisata Makassar Beroperasi
Pemerintah Kota Makassar memperkenalkan inovasi berbasis layanan transportasi yakni Bus Wisata Metro Kota Makassar, Kamis (3/12/2020) / [Foto: Istimewa]

Bus Wisata Metro Makassar yang telah diluncurkan dinilai tidak sesuai dengan regulasi

SuaraSulsel.id - Bus Wisata Makassar yang telah diluncurkan dinilai tidak sesuai dengan regulasi. Kementerian Perhubungan RI melarang Bus Wisata Makassar dioperasikan.

Surat tanggapan terkait pengoperasian mobil tersebut dikeluarkan sejak tanggal 15 Februari lalu, dan ditandatangani Dirjen Perhubungan Darat, Budi Setyadi.

Alasannya, mobil Tangkasaki atau pengangkut sampah yang dibongkar menjadi mobil wisata itu tidak sesuai dengan ketentuan.

Pada peraturan pemerintah nomor 55 tahun 2019 tentang kendaraan pasal 59. Hal itu dilakukan guna menjamin keselamatan teknis dan juga kenyamanan penumpang.

Baca Juga: Datangkan Ferdinand Sinaga, Persib Kenang Momen Juara ISL 2014

Pada regulasi tersebut, mobil barang dilarang digunakan sebagai angkutan orang. Kecuali, untuk beberapa hal. Seperti pada kondisi geografis dan prasarana jalan yang belum memadai.

Kementerian Perhubungan juga mempertimbangkan soal kepentingan lain, yakni kepentingan yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan keamanan, sosial, dan keadaan darurat yang disebabkan tidak dapat menggunakan mobil penumpang atau mobil bus.

Alasan lain adalah angkutan orang harus menggunakan landasan mobil penumpang sesuai dengan peruntukan pada sertifikat uji tipe atau SUT.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Makassar Mario Said mengatakan yang mengusulkan perubahan sejak awal memang Kecamatan. Bukan Dinas Perhubungan Makassar.

"Kecamatan sejak awal yang merubah itu. Dari pihak kecamatan, bukan Dishub," ujar Mario.

Baca Juga: Balik ke Persib Bandung, Ferdinand Sinaga Dikontrak Dua Tahun

Saat ini kata Mario ada tiga unit mobil yang sudah diubah. Namun, belum beroperasi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait