alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Golongan Darah O Kebal Virus Corona? Ini Kata Penelitian

M. Reza Sulaiman | Dian Kusumo Hapsari Minggu, 07 Maret 2021 | 23:21 WIB

Golongan Darah O Kebal Virus Corona? Ini Kata Penelitian
Ilustrasi golongan darah. [National Cancer Institute/Unsplash]

Menurut penelitian terbaru, golongan darah juga dapat menentukan risiko infeksi COVID-19. Simak selengkapnya berikut ini.

SuaraSulsel.id - Sejumlah kondisi kesehatan mulai dari penyakit kronis, obesitas, hingga usia disebut sebagai faktor yang meningkatkan risiko infeksi virus Corona.

Bagaimana sebaliknya, faktor apa yang membuat seseorang memiliki risiko lebih rendah tertular COVID-19?

Menurut penelitian terbaru, golongan darah juga dapat menentukan risiko infeksi COVID-19. Dilasir melalui Times Of India, sebuah studi November 2020 yang diterbitkan dalam jurnal medis Nature mengklaim bahwa golongan darah dapat memengaruhi risiko COVID-19.

Studi tersebut mengevaluasi 14 ribu orang di sistem rumah sakit Presbyterian New York dan menemukan bahwa orang selain golongan darah O-positif berisiko lebih tinggi tertular virus.

Baca Juga: Dugaan Penyelewengan Dana Covid-19, Anggota DPR RI Minta Usut Tuntas

Dalam salah satu studi sebelumnya yang diterbitkan dalam jurnal Blood Advances, yang dilakukan di antara 473.000 orang yang dites positif COVID-19 dan sekelompok lebih dari 2,2 juta orang, ditemukan bahwa golongan darah O memiliki kontraksi COVID yang lebih rendah.

Sebuah studi Kanada baru-baru ini yang diterbitkan dalam Blood Advances, mengevaluasi data yang melibatkan 95 pasien dengan infeksi COVID-19 parah. Dari 95 orang, 84 persen memiliki golongan darah A dan membutuhkan ventilasi mekanis.

Relatif, 61 persen dari kelompok dengan golongan darah O dan B membutuhkan perawatan serupa.

Peneliti sampai pada kesimpulan bahwa golongan darah A memiliki risiko lebih tinggi tertular COVID dibandingkan golongan darah lainnya.

Golongan darah mana yang memiliki risiko infeksi terendah

Baca Juga: Update COVID-19 Jakarta, 7 Maret Pasien Tambah 1.834 Orang

Sesuai studi terbaru dan penelitian yang dilakukan sebelumnya, golongan darah O memiliki risiko infeksi COVID-19 yang lebih rendah dan tidak rentan terhadap penyakit.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait