facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Teman Bus Akan Masuk ke 11 Kota Baru, Makassar Termasuk

Liberty Jemadu Kamis, 31 Desember 2020 | 23:05 WIB

Teman Bus Akan Masuk ke 11 Kota Baru, Makassar Termasuk
Salah satu bus milik layanan Teman Bus di Bali. (Suara.com/Silfa)

Sebelas kota baru yang akan dilayani Teman Bus antara lain Makassar, Surabaya, Bandung, Malang, Banjarmasin, Gorontalo, Balikpapan, Sorong, dan Jayapura.

SuaraSulsel.id - Layanan Transportasi Ekonomis, Mudah, Andal, dan Nyaman (Teman) Bus akan tersedia di 11 kota baru untuk memberikan kenyamanan kepada masyarakat dalam menggunakan alat transportasi umum, demikian dikatakan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) pekan ini.

Pada peluncuran Teman Bus koridor 1 dan 2 serta public transport information system (PTIS) di Pendhapi Gede Balai Kota Surakarta, Selasa (29/12/2020) Direktur Angkutan Jalan Kementerian Perhubungan Ahmad Yani mengatakan saat ini layanan Teman Bus baru ada di lima kota, yaitu Surakarta, Medan, Bali, Yogyakarta, dan Palembang.

Selanjutnya, untuk layanan Teman Bus dengan sistem buy the service tersebut pada tahun depan operasionalnya akan ditambah di 11 kota lain, di antaranya Surabaya, Bandung, Malang, Makassar, Banjarmasin, Gorontalo, Balikpapan, Sorong, dan Jayapura.

"Lima ini baru pilot project, ini lanjutannya. Khusus di Solo ada 90 armada yang dioperasikan," katanya.

Baca Juga: Dilengkapi Teknologi Canggih, Teman Bus Dirilis Dishub DIY di 3 Jalur

Ia mengatakan mengenai pengadaan moda transportasi umum sendiri memang dibutuhkan intervensi dari pemerintah sehingga keberadaannya dapat terus dipertahankan.

"Kalau tidak ada intervensi pemerintah di public transport khususnya pemerintah pusat maka ke depan mungkin kita tidak bisa melihat lagi angkutan umum, akan hilang karena butuh kerja investasi dan kesinambungan," katanya.

Ia mengatakan untuk pengadaan Teman Bus pada tahun depan sudah disediakan anggaran sebesar Rp 500 miliar yang dibagi di beberapa daerah tersebut.

Selain Teman Bus, pihaknya juga meluncurkan PTIS. Fasilitas PTIS tersebut dikatakannya, akan memudahkan masyarakat untuk mengetahui jadwal bus, waktu yang dibutuhkan untuk melakukan perjalanan, dan alternatif moda transportasi yang dapat digunakan.

"Setiap penumpang akan tahu busnya berapa lama lagi akan sampai di halte tersebut, artinya penumpang tidak perlu menumpuk di halte. Kalau PTIS ini sebetulnya sudah bukan hal baru, agar memudahkan masyarakat saja. Kalau saya dari sini mau ke bandara harus naik apa, alternatif apa, sampai sana jam berapa," katanya.

Baca Juga: Bus Listrik Asal China Siap Jadi Armada Baru TransJakarta

Nantinya PTIS juga akan diintegrasikan dengan moda transportasi lain sehingga keberadaannya juga ada di bandara dan stasiun. [Antara]

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait