Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Empat Nama Anggota KPU di Sulawesi Selatan Terdaftar Sebagai Anggota Partai Politik

Muhammad Yunus Senin, 08 Agustus 2022 | 16:51 WIB

Empat Nama Anggota KPU di Sulawesi Selatan Terdaftar Sebagai Anggota Partai Politik
Suasana Rapat Pleno Hasil Pemutakhiran Data Pemilih Berkelanjutan (PDPB) Pemilu 2024 pada bulan April 2022 di Aula Kantor KPU Provinsi Sulawesi Selatan, Makassar, Selasa (10/5/2022) [SuaraSulsel.id/ANTARA/HO-KPU Provinsi Sulsel]

Saat dilakukan penelusuran di aplikasi Sistem Informasi Partai Politik

SuaraSulsel.id - Empat Anggota Komisi Pemilihan Umum atau KPU di Sulawesi Selatan terdaftar dalam aplikasi sistem Informasi Partai Politik (Sipol). Sebagai anggota partai politik. Namanya diduga dicatut.

Selain itu ada dua orang staf KPU Pegawai Pemerintah Non Pegawai Negeri (PPNPN) lainnya yang juga terdaftar. Namun belum diketahui pasti mereka terdaftar di partai apa.

Koordinator Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu KPU Sulsel Asram Jaya mengatakan pihaknya mendapat laporan ada empat orang komisioner dan dua staf KPU di Sulsel yang terdaftar di Sipol.

Hal tersebut diketahui saat Anggota KPU melakukan verifikasi dokumen persyaratan Parpol. Salah satu persyaratannya adalah mengecek nomor induk kependudukan (NIK) KTP Elektronik.

Baca Juga: Daftarkan Gerindra di Pemilu 2024, Prabowo: Demokrasi Pilihan Indonesia

"Kan sebelum pendaftaran, Parpol harus mengupload dokumen persyaratan. Dokumen itu salah satunya adalah KTP Elektronik. Nah, NIK-nya diinput. KPU kan punya fitur yang terintegrasi dengan NIK untuk mengetes apakah terdaftar di Sipol atau tidak. Dari situ ketahuan," ujar Asram saat dikonfirmasi, Senin, 8 Agustus 2022.

Namun, Asram masih enggan membeberkan nama dan asal komisioner yang dimaksud. Termasuk nama mereka tercatut partai apa.

"Masih dalam sanggahan. Kami belum bisa memberitahu," katanya.

Kata Asram, anggota komisioner ini sudah menyampaikan tanggapan dan surat pernyataan yang dilengkapi dengan materai. Isinya, mereka tidak pernah mengetahui NIK miliknya dicatut oleh partai politik.

"Mereka sudah menyampaikan tanggapan karena mereka mengaku tidak pernah menyerahkan dan menyetujui NIK-nya ke parpol," ujarnya.

Baca Juga: Iringi Prabowo Daftar Pemilu 2024 ke KPU, Ahmad Dhani Mau Nyaleg Lagi: Kemarin Saya Dalam Penjara, Sekarang Yakin Menang

Asram mengaku sudah meminta KPU di kabupaten/kota lainnya untuk memeriksa dan melaporkan apakah masih ada komisioner KPU atau staf yang terdaftar di Sipol. Jika ada, maka diminta segera melapor.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait