facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Teluk Tahuna Dihantam Gelombang Tinggi, BPBD Sangihe Ungsikan 13 Keluarga

Erick Tanjung Rabu, 08 Desember 2021 | 16:11 WIB

Teluk Tahuna Dihantam Gelombang Tinggi, BPBD Sangihe Ungsikan 13 Keluarga
Ilustrasi--Gelombang tinggi menghantam teluk Tahuna, Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara pada Selasa (7/12) malam. (Antara/Rahmad)

Kami sudah ungsikan 13 kepala keluarga yang tinggal di pesisir pantai Kelurahan Santiago akibat dihantam gelombang tinggi pada Selasa malam, ujar Labesi.

SuaraSulsel.id - Badan Penanggulangan Bencana Daerah atau BPBD Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara mengungsikan 13 kepala keluarga warga Kelurahan Santiago Tahuna yang bermukim di tepi pantai akibat gelombang tinggi menghantam teluk Tahuna, Selasa (7/12) malam.

"Kami sudah ungsikan 13 kepala keluarga yang tinggal di pesisir pantai Kelurahan Santiago akibat dihantam gelombang tinggi yang menghantam teluk Tahuna pada Selasa malam," kata Kepala BPBD Sangihe, Wandu Labesi di Tahuna, Rabu (8/12/2021).

Warga yang diungsikan sebanyak 48 jiwa terdiri dari 8 keluarga dengan jumlah 27 jiwa di RT 11 dan di RT 10 ada 5 keluarga dengan jumlah 21 jiwa. Khusus 27 orang warga RT 11 diungsikan di rumah keluarga yang terdekat, sementara untuk 21 orang warga RT 10 diungsikan di Kantor Lurah Santiago.

"Kami sudah berikan bantuan berupa bahan makanan berikut tempat tidur termasuk kebutuhan lainnya,” kata Labesi.

Baca Juga: BMKG: Waspada Ancaman Gelombang Tinggi di Manado 3 Hari ke Depan

Menurut Wandu Labesi, sejak awal sudah ada peringatan dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika atau BMKG, bahwa ada potensi terjadi peningkatan ketinggian pasang air laut maksimum yang signifikan di Kabupaten Kepulauan Sangihe.

“BMKG sudah memperingatkan bahwa potensi terjadinya banjir rob di wilayah pesisir ini, sejak tanggal 1 Desember 2021 sampai 9 Desember 2021 mendatang,” ujar Labesi.

Menurut Labesi, peringatan BMKG tersebut kiranya menjadi atensi seluruh masyarakat dan aparat pemerintah kelurahan maupun pemerintah kampung yang masuk di wilayah pesisir, agar tetap mengantisipasi terkait dengan kemungkinan terjadinya gelombang tinggi disertai banjir rob.

“Jika ada wilayah yang terdampak banjir rob ini, mohon secepatnya dilaporkan kepada instansi teknis yaitu BPBD dan Dinas Sosial Kabupaten Sangihe, dalam rangka evakuasi masyarakat yang terkena dampak dari banjir rob,” kata dia. (Antara)

Baca Juga: Peringatan Dini BMKG, Gelombang Tinggi di Beberapa Wilayah Indonesia Termasuk NTB

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait