alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Link Download Buku Panduan Orang Tua Menghadapi Pembelajaran Tatap Muka

Muhammad Yunus Rabu, 15 September 2021 | 11:56 WIB

Link Download Buku Panduan Orang Tua Menghadapi Pembelajaran Tatap Muka
Buku Panduan Orang Tua Menghadapi Pembelajaran Tatap Muka [SuaraSulsel.id / covid19.go.id]

Pembelajaran Tatap Muka Terbatas sudah memasuki tahapan uji coba

SuaraSulsel.id - Penyelenggaraan Pembelajaran Tatap Muka Terbatas sudah memasuki tahapan uji coba. Akan dilaksanakan di seluruh daerah di Indonesia dengan hasil asesmen pandemi Level 1 - 3.

Oleh karena itu, setiap sekolah perlu memiliki kesiapan yang matang dan mampu menerapkan rangkaian protokol kesehatan secara disiplin.

Perlu kerjasama antara orang tua dan pendidik di sekolah. Orang tua perlu mendampingi anak di rumah dan pendidik mendampingi siswa di sekolah.

Melalui buku Panduan Orang Tua dalam Menghadapi Pembelajaran Tatap Muka, diharapkan orang tua dan pendidik dapat lebih sigap membantu siswa dalam menerapkan perubahan perilaku.

Baca Juga: Durasi Pelaksanaan PTM di Sekolah Dipertanyakan, Ini Penjelasan Menteri Nadiem

Baca secara lengkap Buku Panduan Orang Tua dalam Menghadapi Pembelajaran Tatap Muka pada link berikut ini :

Buku Panduan Orang Tua Menghadapi Pembelajaran Tatap Muka

Hampir 18 bulan sekolah-sekolah di Indonesia ditutup. Dalam upaya menekan laju penularan COVID-19. Kini, UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendorong. Agar semua sekolah di seluruh Indonesia dibuka kembali dengan aman. Agar pembelajaran tatap muka (PTM) dilanjutkan bagi semua anak sesegera mungkin.

Menurut data pemerintah, lebih dari 60 juta murid di Indonesia terdampak penutupan sekolah yang dilakukan pada bulan Maret 2020. Saat ini, baru 39 persen sekolah yang telah kembali dibuka dan menyelenggarakan PTM secara terbatas sejak 6 September 2021, sejalan dengan panduan nasional dari pemerintah.

Mengingat tingkat penularan varian Delta yang tinggi, protokol kesehatan sangat penting ditegakkan untuk menurunkan penularan komunitas di semua lingkungan, termasuk lingkungan sekolah.

Baca Juga: PTM Boleh Dilaksanakan, Nadiem Makarim: Jangan Euforia, Tetap Taat Prokes

Di wilayah dengan angka kasus COVID-19 yang tinggi sekalipun, WHO tetap menyarankan agar sekolah kembali dibuka dengan menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penularan. Dengan aturan kesehatan yang ketat, sekolah dapat menawarkan lingkungan yang lebih aman bagi anak-anak dibandingkan dengan keadaan di luar sekolah.

“Saat hendak membuka kembali sekolah, hal pertama yang perlu diperhatikan adalah cara menerapkan protokol kesehatan yang esensial. Seperti menjaga jarak minimal satu meter dan memastikan murid dapat mencuci tangan dengan sabun dan air secara teratur. Namun, kita pun harus ingat bahwa sekolah tidak berada di ruang vakum. Sekolah adalah bagian dari masyarakat,” ujar Dr. Paranietharan, Perwakilan WHO untuk Indonesia dalam rilisnya, Rabu 15 September 2021.

“Dengan demikian, saat kita memutuskan untuk kembali membuka sekolah, kita harus pastikan penularan di masyarakat tempat sekolah berada juga dapat dikendalikan.”

Penutupan sekolah tidak hanya berdampak terhadap pembelajaran, tetapi juga terhadap kesehatan dan kesejahteraan anak yang sedang berada di dalam tahap penting perkembangannya. Serta dengan konsekuensi jangka panjang.

Baca Juga

Berita Terkait